Minggu, 12/05/2013 12:04 WIB

Preman Terminal Gresik Bentrok, Satu Tewas Ditusuk

Miftahul Arif - detikNews
Halaman 1 dari 2
pelaku diamankan polisi/Miftahul Arif
Gresik - Lima orang preman yang setiap hari mangkal di Terminal Gresik terlibat bentrok dan saling serang satu sama lain. Akibat bentrokan itu, seorang preman tewas akibat ditusuk dengan senjata tajam.

Sedangkan satu orang lainnya kondisinya kritis, dan dirujuk ke RSUD DR Soetomo Surabaya.

Preman tewas bernama Haris (32) warga Bojonegoro ini tewas setelah ditusuk oleh Erwin, preman kelahiran Cepu, Jawa tengah. Sedangkan, Sukur, kondisinya kritis setelah tertusuk di bagian paru-paru.

Sedangkan dua preman lainnya, bernama Yuli (32) dan Andik (30) kabur usai bentrokan terjadi. Namun, Satuan Reskrim Polres Gresik bergerak cepat dan berhasil mengamankan Erwin pelaku penusukan.

Kasat Reskrim Polres Gresik Akp M Nur Hidayat mengatakan, dari hasil penyidikan, bentrokan tersebut dipicu salah paham antara Erwin, pelaku dengan Haris, korban tewas.

"Perkelahian satu lawan empat orang, kasusnya masih kita kembangkan mas, ada dua fersi, kalau tersangka mengaku salah paham, bisa juga rebutan wilayah," kata AKP M Nur Hidayat kepada detikcom.

Menurut Hidayat, peristiwa bentrokan ini terjadi sekitar pukul 23.30 WIB, Sabtu (11/5/2013). Haris salah satu preman yang disegani di wilayah terminal Gresik, tiba-tiba menghampiri Erwin. oleh Haris, Erwin dituduh sering mengaku atau menjual nama Haris.Next

Halaman 1 2

Ratusan mahasiswa di universitas Samratulangi Manado saling serang. Belasan gedung perkuliahan hancur dan puluhan sepeda motor dibakar. Saksikan liputan lengkapnya dalam program "Reportase Malam" pukul 02.51 WIB hanya di Trans TV

(bdh/bdh)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Camat dan Lurah Tak Perlu Ada, Ganti Jadi Manajer Pelayanan Satu Atap

Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) segera merealisasikan kantor kelurahan dan kecamatan menjadi kantor pelayanan terpadu satu pintu. Lurah dan camat bakal berfungsi sebagai manajer pelayanan. Ahok berpendapat lurah dan camat tak perlu lagi ada di Indonesia. Bila Anda setuju dengan gagasan Ahok, pilih Pro!
Pro
75%
Kontra
25%