detikcom
Senin, 22/04/2013 18:35 WIB

Sidang Perdana, Eks Pangdam Brawijaya Bantah Korupsi

Bruriy Susanto - detikNews
Halaman 1 dari 2
Eks Pangdam Brawijaya jalani sidang/Bruiry
Sidoarjo - Mantan Pangdam V Brawijaya Letjen (Purn) Djaya Suparman, menjalani sidang perdana di Pengadilan Militer Tinggi III Surabaya, Jalan Juanda, Sidoarjo, Senin (22/4/2013).

Dia diduga melakukan korupsi dana ruislag tanah seluas 8,8 hektar di Dukuh Menanggal Kecamatan Wonocolo Surabaya pada 1998, senilai Rp 13,3 miliar.

Persidangan di ruang kartika dipimpin Hakim Ketua Letjen TNI Hidayat Manao, hanya mendengarkan pembacaan dakwaan dari seorang Oditur Militer Tinggi Letjen Sumartono.

"Bahwa terdakwa saat masih menjabat sebagai Pangdam V Brawijaya, kalau tahun 1996 ada perusahaan PT Citra Marga Nusaphala Persada yang akan melakukan mega proyek pembuatan jalan simpang yang bebas hambatan dari Waru, Sidoarjo hingga Tanjung Perak, Surabaya," kata Letjen Sumartono saat membacakan dakwaan.

Perihal yang dimaksud adalah lahan jalan tol. Tapi harus mengepras tanah milik pemprov Jatim di Dukuh Menanggal seluas 8,8 hektar.

"Gubernur setuju, kalau lahan tanah digunakan untuk dijadikan jalan tol. Tapi, pihak perusahaan PT CNMP diminta harus melakukan komunikasi terlebih dulu dengan Pangdam Brawijaya," kata Sumarsono di depan Hakim Ketua Letjen Hidayat Manao.

Perwira tinggi jenderal bintang tiga tersebut menjelaskan bahwa tahun 1998 Kodam V Brawijaya mengeluarkan surat persetujuan atas permintaan Dirjen Bina Marga. Surat tersebut ditandatangani Kepala Staf Kodam, Brigjen Syamsul Ma'arif.Next

Halaman 1 2

Mulai hari anda dengan informasi aneka peristiwa penting dan menarik di "Reportase Pagi" pukul 04.00 - 05.30 WIB hanya di Trans TV

(fat/fat)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Minggu, 14/09/2014 14:52 WIB
    Lulung: Yang Penting Pak Ahok Manis Bicara, Ai Dukung
    Gb Haji Lulung mengaku sudah tidak ada masalah dengan Ahok yang bersuara keras soal kebobrokan DPRD jika pilkada tidak dilakukan langsung. Dia mengingatkan Ahok berhati-hati bicara sehingga tidak ada yang tersinggung.
ProKontra Index »

16 Kursi Menteri dari Parpol di Kabinet Jokowi Terlalu Banyak

Presiden Terpilih Jokowi telah mengumumkan postur kabinetnya. Jokowi memberi jatah 16 kursi untuk kader parpol. Menurut pengamat politik dari UIN Syarif Hidayatullah Gun Gun Heryanto, 16 kursi untuk kader parpol ini dinilai terlalu besar, tak sesuai harapan publik. Awalnya publik mengira jatah menteri untuk parpol jauh lebih sedikit. Bila Anda setuju dengan Gun Gun Heryanto, pilih Pro!
Pro
34%
Kontra
66%