Senin, 22/04/2013 18:35 WIB

Sidang Perdana, Eks Pangdam Brawijaya Bantah Korupsi

Bruriy Susanto - detikNews
Halaman 1 dari 2
Eks Pangdam Brawijaya jalani sidang/Bruiry
Sidoarjo - Mantan Pangdam V Brawijaya Letjen (Purn) Djaya Suparman, menjalani sidang perdana di Pengadilan Militer Tinggi III Surabaya, Jalan Juanda, Sidoarjo, Senin (22/4/2013).

Dia diduga melakukan korupsi dana ruislag tanah seluas 8,8 hektar di Dukuh Menanggal Kecamatan Wonocolo Surabaya pada 1998, senilai Rp 13,3 miliar.

Persidangan di ruang kartika dipimpin Hakim Ketua Letjen TNI Hidayat Manao, hanya mendengarkan pembacaan dakwaan dari seorang Oditur Militer Tinggi Letjen Sumartono.

"Bahwa terdakwa saat masih menjabat sebagai Pangdam V Brawijaya, kalau tahun 1996 ada perusahaan PT Citra Marga Nusaphala Persada yang akan melakukan mega proyek pembuatan jalan simpang yang bebas hambatan dari Waru, Sidoarjo hingga Tanjung Perak, Surabaya," kata Letjen Sumartono saat membacakan dakwaan.

Perihal yang dimaksud adalah lahan jalan tol. Tapi harus mengepras tanah milik pemprov Jatim di Dukuh Menanggal seluas 8,8 hektar.

"Gubernur setuju, kalau lahan tanah digunakan untuk dijadikan jalan tol. Tapi, pihak perusahaan PT CNMP diminta harus melakukan komunikasi terlebih dulu dengan Pangdam Brawijaya," kata Sumarsono di depan Hakim Ketua Letjen Hidayat Manao.

Perwira tinggi jenderal bintang tiga tersebut menjelaskan bahwa tahun 1998 Kodam V Brawijaya mengeluarkan surat persetujuan atas permintaan Dirjen Bina Marga. Surat tersebut ditandatangani Kepala Staf Kodam, Brigjen Syamsul Ma'arif.Next

Halaman 1 2

Rayakan kasih sayang anda dengan coklat. tapi bagaimana kalau coklat tersebut ternyata rekondisi? Simak di Reportase Investigasi, Pukul 16.30 WIB Hanya di TRANS TV

(fat/fat)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Camat dan Lurah Tak Perlu Ada, Ganti Jadi Manajer Pelayanan Satu Atap

Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) segera merealisasikan kantor kelurahan dan kecamatan menjadi kantor pelayanan terpadu satu pintu. Lurah dan camat bakal berfungsi sebagai manajer pelayanan. Ahok berpendapat lurah dan camat tak perlu lagi ada di Indonesia. Bila Anda setuju dengan gagasan Ahok, pilih Pro!
Pro
75%
Kontra
25%