Sabtu, 23/02/2013 16:53 WIB

Seorang Santri Ponpes Darul Ulum Tewas Tenggelam di Waduk Gonggang

Arvin Dwi Pranoto - detikNews
Lokasi tenggelamnya seorang santri/Arvin DP
Magetan - Seorang santri Pondok Pesantren (Ponpes) Darul Ulum Magetan tewas tenggelam di Waduk Gonggang Magetan. Rian Nurdianto (17), santri asal Desa Tawang Jagir, Kecamatan Bulukerto, Wonogiri, Jateng datang ke waduk bersama 3 orang temannya.

Saat bermain di waduk yang baru diresmikan pada pada tanggal 15 Juni 2012 lalu, tasbih milik korban terjatuh ke air. Naas, saat bermaksud mengambilnya justru Rian tenggelam karena tak bisa berenang.

"Di bendungan kita bermain di pinggir saja, namun tasbih milik Rian terjatuh ke air. Rian kemudian masuk ke air dan ternyata tak bisa berenang," kata Heru Prasetyo, salah seorang teman korban kepada detiksurabaya.com, Sabtu (23/02/2013).

Saat korban berteriak minta tolong, ujar Heru, dia bersama dua orang temannya Andri dan Mahmudi berusaha mengambil tongkat untuk menolongnya, tapi gagal. Karena ketiga teman tidak bia berenang, akhirnya meminta tolong kepada warga

Setelah empat jam tenggelam jasad korban berhasil ditemukan oleh anggota Koramil Poncol yang menyelam di kedalaman 15 meter. "Saya menyelami air yang sangat dingin di kedalaman 15 meter, kemudian menemukan jasadnya tersangkut di tebing. Posisi tubuh korban saat ditemukan sedang tengkurap," ucap anggota Koramil Poncol, Sersan Mayor Suwardi.

Mayat Rian Nurdianto kemudian dievakuasi ke tempat pemondokannya di Pondok Pesantren Darul Ulum Poncol untuk menjalani pemeriksaan lebih lanjut dari Tim Identifikasi Polres Magetan serta Tim Medis Puskesmas Poncol.



Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 15.15 WIB

(bdh/bdh)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Camat dan Lurah Tak Perlu Ada, Ganti Jadi Manajer Pelayanan Satu Atap

Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) segera merealisasikan kantor kelurahan dan kecamatan menjadi kantor pelayanan terpadu satu pintu. Lurah dan camat bakal berfungsi sebagai manajer pelayanan. Ahok berpendapat lurah dan camat tak perlu lagi ada di Indonesia. Bila Anda setuju dengan gagasan Ahok, pilih Pro!
Pro
75%
Kontra
25%