Detik.com News
Detik.com

Minggu, 18/11/2012 19:23 WIB

Besok, Surabaya Dikepung Ribuan Buruh Tuntut UMK Rp 2,2 Juta

Rois Jajeli - detikNews
Surabaya - Ribuan buruh dari berbagai kota di Jawa Timur akan mengepung Kota Surabaya. Mereka akan melakukan aksi unjuk rasa di depan gedung negara Grahadi dan Kantor Gubernur.

Mereka menuntut upah minimum kabupaten/kota (UMK) disahkan gubernur sebesar rp 2,2 juta untuk daerah ring I.

"Rencananya besok jam 10.00 wib. Sasarannya di Grahadi dan Kantor Gubernur," ujar Sekjen Majelis Pekerja Buruh Indonesia (MPBI) Jawa Timur Jamaludin, Minggu (18/11/2012).

Ia mengatakan, jumlah massa diperkirakan mencapai ribuan orang. Massa tersebut berasal dari kawasan industri di Surabaya, Gresik, Mojokerto, Sidoarjo dan Pasuruan. Bahkan, mereka akan melakukan sweeping ke sentra industri di wilayah tersebut, mulai sekitar pukul 08.00 wib.

"Kita akan menjemput pekerja untuk turut aksi bersama kita," tuturnya.

Setelah mendapatkan massa, buruh yang berasal dari Mojokerto, Pasuruan, Sidoarjo akan berkumpul di Bundaran Waru. Kemudian bergerak menuju ke Grahadi. Sedangkan yang dari Surabaya dan Gresik, setelah mensweeping buruh di kawasan industri tersebut, akan bergerak menuju ke kantor gubernur.

"Kita sudah bertemu dengan Kadisnaker Jatim dan Pak Edy (Asisten II Sekdaprov Jatim). Kita dimintai besok supaya tidak demo. Tapi kita tetap unjuk rasa menuntut gubernur mengesahkan UMK Rp 2,2 juta untuk daerah ring I," ujarnya.

Jamaludin menambahkan, besok bertepatan dengan batas akhir persetujuan dari gubernur mengenai usulan UMK dari kabupaten dan kota. Bahkan pada rapat besok, akan dihadiri kepala daerah bupati dan walikota se Jawa Timur.

"Besok kita dijanjikan akan diterima dengan Pak Gubernur. Kalau usulan kami tidak dipenuhi, kami tetap melakukan demo. Kami tidak mau, kalau hanya ditemui tapi tidak ada solusinya," jelasnya.


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(roi/fat)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Jumat, 22/05/2015 20:11 WIB
    Andrinof Chaniago: Reshuffle, Kami Tak Peduli
    Andrinof Chaniago: Reshuffle, Kami Tak Peduli Ada yang menilai kurang moncernya kinerja tim ekonomi saat ini tak lepas dari kurang optimalnya peran Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional Andrinof Chaniago. Kepala Bappenas itu juga dituding banyak memangkas program-program unggulan Presiden Joko Widodo yang tertuang dalam Nawa Cita.
ProKontra Index »

Ayah Pemerkosa Putri Kandung dan Bunuh 4 Anaknya Layak Dihukum Mati!

Sadriansyah, warga Sungai Kunjang, Samarinda, Kaltim tega memperkosa putri kandungnya dan membunuh 4 anak-anak sendiri saat masih kecil. Anggota Komisi VIII DPR Maman Imanulhaq berpendapat, Sadriansyah pantas dihukum mati karena menjadi ayah yang biadab. Bila Anda setuju bahwa hukuman yang setimpal bagi Sadriansyah adalah hukuman mati, pilih Pro!
Pro
90%
Kontra
10%