detikcom
Kamis, 06/09/2012 16:35 WIB

Saksi Ahli Pertanyakan Surat Pernyataan Kasek SMP Taman Siswa

Zainal Effendi - detikNews
Halaman 1 dari 2
Sidoarjo - Sidang lanjutan gugatan KPUD Batu oleh DPC PDIP terkait pencoretan pasangan walikota incumbent Eddy Rumpoko-Punjul Santoso sempat diwarnai skorsing oleh majelis hakim.

Skorsing disebabkan penggugat mendesak agar prinsipal KPUD Batu memberi penjelasan terkait 2 bukti surat yang digunakan dasar klarifikasi pencalonan Eddy Rumpoko. Namun tergugat menolak karena prinsipal KPUD hadir hanya untuk membantu dalam persidangan, bukan sebagai saksi.

Dalam sidang gugatan yang digelar di Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) Surabaya yang mempunyai agenda pemeriksaan bukti surat dan keterangan saksi ahli yang diajukan penggugat.

Esau Ngefak, Ketua Majelis Hakim yang memimpin sidang, usai menskorsing sidang akhirnya melanjutkan dengan mengabulkan permohonan penggugat. Kedua belah pihak dan prinsipal KPUD Kota Batu pun diminta maju ke meja hakim.

"Dari dua surat ini (T13 dan P14) mana yang jadi bahan klarifikasi," tanya Esau Ngefak kepada prinsipal KPUD, Kamis (6/9/2012).

Nurhani prinsipal KPUD Batu akhirnya menunjuk bukti surat T13. Nurhani pun menjelaskan jika surat T13 maupun P14, sama-sama surat keterangan yang dibuat mantan kepala sekolah SMP Taman Siswa Surabaya yang menyatakan tidak ada siswa yang bernama Eddy Rumpoko.

Sementara, saksi ahli yang diajukan penggugat Emanuel Sujatmoko dosen Fakultas Hukum Universitas Airlangga menyatakan jika inti dari dua bukti surat tersebut sama. Next

Halaman 1 2

Ikuti sejumlah peristiwa menarik yang terjadi sepanjang hari ini hanya di "Reportase" TRANS TV Senin - Jumat pukul 12.45 WIB

(ze/fat)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
68%
Kontra
32%