detikcom
Jumat, 11/05/2012 16:22 WIB

Kulit Sapi Garaman Ilegal Rugikan Negara Rp 208 Juta

Zainal Effendi - detikNews
Surabaya - 34,3 ton kulit sapi mentah impor yang dimusnahkan Balai Besar Karantina Pertanian Surabaya ditaksir senilai ratusan juta rupiah. Puluhan ton kulit sapi garaman tersebut berasal dari beberapa negara eropa.

Menurut Kepala bandan Karantina Pertanian Surabaya, Banun Harpini, dengan adanya puluhan ton kulit sapi mentah garaman impor ilegal, negara dirugikan Rp 208 juta.

"Selain kerugian negara. Yang paling penting adalah berhasil meminimalisir terjadinya penyebaran penyakit binatang serta kesehatan bagi manusia, karena kulit yang kita musnahkan banyak digunakan untuk bahan makanan seperti cecek dan rambak," katanya.

Banyaknya kulit sapi impor garaman ini, kata Banun disebabkan minimnya pemahaman importir mengenai jenis kulit garaman yang boleh di impor. "Selain itu, banyak pihak yang berusaha memanfaatkan dengan memasukkan kulit yang kita larang untuk bahan makanan yang dapat membahayakan kesehatan," imbuhnya.

Harusnya, kulit sapi impor garaman yang hanya diperbolehkan pihaknya, lanjut Hanun adalah kulit sapi berbentuk lembaran yang digunakan untuk industri. Sedangkan yang dimusnahkan pihaknya adalah kulit sapi potongan bagian kepala, pipi maupun kaki.

Sebelumnya, Balai Besdar Karantina Pertanian Surabaya memusnahkan 34,3 ton kulit sapi mentah garaman impor yang berasal dari Australia, Jerman, Italia, Polandia, Belanda dan Perancis.

Pemusnahan ini karena tidak sesuai dengan surat rekoendasi pemasukan dari Dirjen Peternakan. Sedangkan jenis kulit yang dimusnahkan yakni, kulit kepala, kulit pipi sapi dan kulit kaki.



Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(ze/bdh)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 02/10/2014 14:12 WIB
    Ridwan Hasan Saputra: Matematika Sulit, Itu Fitnah
    Gb Pekan lalu, media sosial dihebohkan menyusul kabar tentang tugas matematika seorang siswa sekolah dasar bernama Habibi, yang mendapat nilai merah dari gurunya. Habibi disalahkan sang guru karena menuliskan bahwa 4 + 4 + 4 + 4 + 4 + 4 = 4x6, bukan 6x4.
ProKontra Index »

Pilkada via DPRD Potensi Korupsinya Lebih Tinggi!

DPR hari ini akan mengesahkan RUU Pilkada yang salah satunya akan menentukan apakah pemilihan kepala daerah akan tetap dilakukan secara langsung atau dikembalikan ke DPRD. KPK berpandangan, Pilkada lewat DPRD justru potensi korupsinya lebih tinggi. Bila Anda setuju dengan KPK, pilih Pro!
Pro
59%
Kontra
41%