Senin, 07/05/2012 06:33 WIB

3 Korban Sekeluarga Kecelakaan Bus Terguling Dimakamkan Berdampingan

Rois Jajeli - detikNews
Surabaya - Ratusan warga Candi Lontar mengantar 3 jenazah korban kecelakaan bus terguling di Pasuruan. Jenazah bapak, ibu dan anak dimakamkan di TPU Babat Jerawat, Benowo Surabaya, dengan liang lahat sendiri-sendiri.

Dari pantauan detiksurabaya.com, setelah 7 jenazah disalatkan di Masjid Al Muhajirin, RW 7, Candi Lontar, ketiga jenazah sekeluarga langsung dimasukkan ambulan dan menuju ke pemakaman di TPU Babat Jerawat yang jaraknya sekitar 1,5 Km dari rumah duka.

Sedangkan 4 jenazah lainnya dimasukkan ke ambulan dan dibawa ke rumah dukanya masing-masing. Ratusan warga mengiringi pemakaman ketiga jenazah Imam Zuhdi (63), Suwarni (53), Arizalu Rahimza Lazuardi (28).

Aldi putra ketiga dari korban Imam Zuhdi dan Suwarni mengatakan, pemakaman langsung ini sesuai pesan bapaknya.

"Ya kalau ada orang meninggal dunia, bapak selalu mengingatkan agar langsung dimakamkan, jangan menunggu terlalu lama," ujar Aldi kepada wartawan di TPU Babat Jerawat, Senin (7/5/2012).

Aldi mengaku tidak mempunyai firasat atas kepergian kedua orang tua dan kakaknya. Namun, ada beberapa kejadian yang bisa dinilai sebagai firasat. Seperti Aldi ingin menikah pada Mei 2012, namun dicegah oleh bapaknya, yang meminta Aldi tidak keburu menikah dan dijanjikan pada Agustus 2012.

"Saya nggak mempunyai firasat. Cuma saya ingin pulang dan menemui ibu. Saya pulang ke Surabaya tidak pamitan ke kantor," jelas Ardi yang bekerja sebagai kontraktor di Jakarta.



Mulai hari anda dengan informasi aneka peristiwa penting dan menarik di "Reportase Pagi" pukul 04.00 - 05.30 WIB hanya di Trans TV

(roi/fat)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Jumat, 22/08/2014 12:40 WIB
    ANS Kosasih: Fokus Pelayanan Prima TransJ, Kurangi 1 Juta Perjalanan di 2017
    Gb PT Transportasi Jakarta baru saja dibentuk pada Maret 2014 lalu. PT Transportasi Jakarta ini masih mengalami masa transisi dari BLU UP TransJakarta. Fokus mereka menggunakan teknologi untuk meningkatkan pelayanan menjadi prima hingga bisa mengurangi 1 juta perjalanan di tahun 2017 nanti.
ProKontra Index »

Pemprov DKI Larang Aplikasi Taksi Uber

Baru diluncurkan sepekan, aplikasi penghubung taksi Uber langsung mendapat respons negatif dari Pemprov DKI. Alasan pelarangannya, mulai dari tak ada izin, tak ada kantor, tak mengikuti tarif resmi, berpelat hitam sehingga dikhawatirkan merugikan konsumen. Bila Anda setuju dengan Pemprov DKI yang melarang aplikasi taksi Uber, pilih Pro! Bila tidak setuju pelarangan taksi Uber, pilih Kontra!
Pro
90%
Kontra
10%
MustRead close