detikcom
QuickCount Persentase Sampel
  • 6,90%
  • 9,20%
  • 6,90%
  • 18,90%
  • 14,30%
  • 11,80%
  • 9,70%
  • 7,50%
  • 6,70%
  • 5,40%
  • 1,60%
  • 1,10%
  • Last Updated : Kamis, 10 April 2014 18:39 , Sumber : Cyrus Network dan CSIS
  • 6.67%
  • 9.44%
  • 6.61%
  • 18.65%
  • 14.86%
  • 11.40%
  • 10.26%
  • 7.60%
  • 6.52%
  • 5.41%
  • 1.60%
  • 0.97%
  • Last Updated : Jumat, 18/04/2014 12:48 , Sumber : Radio Republik Indonesia
Kamis, 03/05/2012 10:32 WIB

Heboh Pasutri Tua di Situbondo Meninggal Bersama

Ghazali Dasuqi - detikNews
Situbondo - Ungkapan cinta sehidup semati rupanya tidak hanya ada dalam sinetron saja. Di Situbondo Jawa Timur, sepasang suami istri (pasutri) menghembuskan nafas terakhir hampir bersamaan.

Ny Bungkas (79) warga Desa Silomukti Kecamatan Mlandingan, meninggal lebih dulu di rumahnya karena menderita sakit. Tak sampai 30 menit, suaminya, Mistari menyusul kepergian sang istri.

Kakek 80 tahun itu diketahui tidak bernyawa saat duduk di samping jenazah istri tercintanya. Kontan saja kematian bersama pasutri berusia renta itu mengundang perhatian warga, hingga banyak berdatangan ke rumah duka. Jenazah pasutri itu pun dimakamkan bersampingan di TPU Dusun Kemiri Desa Silomukti.

"Banyak warga menyebut pasangan itu benar-benar cinta sehidup semati. Mereka meninggal bukan karena kecelakaan, tapi memang faktor usia. Cuma kematiannya itu hampir bersama, tak sampai setengah jam," kata Saleh Hartadi kepada detiksurabaya.com, Kamis (3/5/2012).

Lebih jauh Kepala Desa Silomukti itu mengatakan, hingga kini kematian pasutri itu masih menjadi buah bibir warga. Sebelum menghembuskan nafas terakhir Ny Bungkas sudah sering sakit-sakitan. Hampir 2 bulanan ini dia terlihat jarang keluar rumah. Selama istrinya sakit, Mistari yang seorang petani dikenal sangat setia menemani sang istri.

Puncaknya terjadi saat Ny Bungkas meninggal dunia, sekitar pukul 23.00 WIB. Ketika para tetangga mulai berdatangan, Mistari konon duduk meratap di samping jenazah istrinya. Namun, tak seberapa lama warga curiga karena posisi duduk Mistari tidak kunjung berubah. Warga mencoba mengajaknya bicara, namun tidak ada balasan suara. Benar saja, setelah dilihat Mistari ternyata telah tiada.

"Saat disentuh kulit kedua jenazah saat itu masih sama-sama hangat. Berarti kematian keduanya tidak selang seberapa lama. Malam itu juga mereka langsung dimakamkan bersampingan," sambung Saleh Hartadi.

Sebelum meninggal bersama, papar Saleh, selama hidupnya pasutri yang dikaruniai 6 orang anak itu memang dikenal rukun. Para tetangga nyaris tidak pernah melihat keduanya terlibat cek-cok. Sejak memasuki usia udzur, pasutri itu memilih tinggal bersama Kartini, salah seorang anaknya.


Ikuti berbagai berita menarik yang terjadi hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 15.15 WIB

(fat/fat)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Bagi-bagi Kursi dan Menteri Itu Tidak Baik

Calon presiden PDIP Jokowi bertekad menguatkan sistem presidensial jika nanti terpilih. Jokowi menegaskan koalisi yang dibangunnya bukanlah koalisi bagi-bagi kursi dan jatah menteri. Dia mengatakan, yang akan diajak koalisi adalah partai-partai yang siap bekerja sama membangun bangsa dan negara tanpa meminta jatah kekuasaan. Bila Anda setuju dengan gagasan Jokowi, pilih Pro!
Pro
79%
Kontra
21%
MustRead close