Detik.com News
Detik.com
Selasa, 26/07/2011 08:19 WIB

Megengan, Harga Pisang Capai Rp 100 Ribu

Imam Wahyudiyanta - detikNews
Megengan, Harga Pisang Capai Rp 100 Ribu
Surabaya - Tidak hanya harga sembako yang naik menjelang bulan suci ramadan di Surabaya jawa. Memasuki momen tradisi megengan menyambut bulan suci ramadan, harga buah pisang naik dua kali lipat. Dan untuk pertama kalinya harga buah pisang mencapai harga Rp 100 ribu.

Seperti yang terjadi di pasar tradisional Soponyono, Rungkut, Surabaya. Harga buah pisang menjadi selangit. Menurut Subhan, salah satu pedagang pisang, buah pisang raja misalnya pertandannya kini mencapai Rp 100 ribu. Padahal di hari biasa harga pisang raja ini hanya berkisar Rp 50 ribu.

Tak hanya pisang raja, harga beberapa jenis pisang lain seperti pisang ambon dan pisang susu juga mengalami kenaikan. Pisang ambon yang biasanya dijual Rp 50 ribu pertandan kini naik menjadi Rp 100 ribu, sedangkan pisang susu dari Rp 40 ribu pertandan menjadi Rp 80 ribu pertandannya.

"Pokoknya semua pisang 1 tondonnya itu naik dua kali lipat, mas. Soalnya sudah banyak permintaan. Biasanya dipakai buat pegengan. Tapi kalau sudah memasuki pertengahan bulan ramadhan sudah normal lagi," terang Subhan.

Sementara menurut para pedagang pisang, melejitnya harga pisang ini terjadi sejak satu minggu belakangan ini. Kenaikan ini dikarenakan faktor sulitnya mendapatkan pasokan dari petani pisang yang kebanyakan datang dari daerah Lumajang dan situbondo.

Selain itu pisang juga dipakai untuk selamatan menjelang bulan suci ramadhan yang biasa disebut dalam tradisi jawa megengan. Dengan naiknya harga pisang ini, ternhyata membawa berkah bagi para pedagang pisang. Pasalnya dengan kenaikan ini pedagang mendapat keuntungan sekitar 20% dari hari biasanya.


(iwd/fat)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 26/03/2015 12:35 WIB
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut Jumlah pengguna jaminan kesehatan nasional melonjak tajam pada tahun pertama penyelenggaraannya. Akibatnya, kondisi keuangan BPJS Kesehatan defisit. Klaim membengkak, lebih besar daripada premi yang diterima.
ProKontra Index »

Tolak APBD DKI 2015, Parpol Lembek dan Mengecewakan

DPRD DKI menolak penggunaan APBD DKI 2015 setelah tak mau membahasnya lewat rapat Badan Anggaran. Tokoh antikorupsi Buya Syafii Maarif mengatakan sikap partai lembek dan mengecewakan. "Mereka menolak isu anggaran siluman tetapi mendukung atau tidak menarik diri dari Hak Angket. Padahal, Ahok diangket karena jelas menolak anggaran siluman itu," kata Buya Syafii. Bila Anda setuju pendapat Buya Syafii, pilih Pro!
Pro
100%
Kontra
0%