detikcom
Rabu, 20/07/2011 15:10 WIB

Puluhan Pasangan Mesum Terjaring Razia di Bawah Jembatan Suramadu

Zainal Effendi - detikNews
Surabaya - 42 Pasangan muda-mudi terjaring razia petugas gabungan. Mereka diamankan di sekitar kaki Jembatan Suramadu dan sepanjang pesisir Pantai Kenjeran. Namun puluhan pasangan yang terjaring tidak diberi sanksi, hanya diberi pembinaan dan membuat surat pernyataan.

Petugas gabungan yang melakukan razia berasal dari Polsek Kenjeran, Satpol PP Kecamatan Kenjeran dan Kecamatan Bulak Banteng. "Selain menjaga lingkungan. Juga menindaklanjuti laporan warga yang resah dengan kegiatan para pemuda," kata Kompol Syukur kepada wartawan, Rabu (20/7/2011).

Usai terjaring, kata Kapolsek Kenjeran, para pasangan dikumpulkan di Polsek Kenjeran untuk didata identitasnya. "Dari data yang terjaring rata-rata berumur belasan dan masih duduk di bangku SMA. Juga ada 3 orang mahasiswa dan sisanya orang dewasa," imbuhnya.

Syukur menambahkan, pihaknya meminta kepada pasangan yang terjaring untuk membuat surat pernyataan tidak akan mengulangi perbuatan yang meresahkan lingkungan sekitar.

Dalam razia yang digelar Selasa malam itu, Syukur menjelaskan jika rata-rata pasangan yang terjaring menggunakan sepeda motor. "Bahkan ada pasangan yang sedang asyik bercumbu maupun ada juga yang saat kita tangkap resliting celananya terbuka," pungkasnya.

Selain mengamankan pasangan mesum, petugas juga menjaring 42 kendaraan sepeda motor milik dan 1 mobil Toyota Avanza yang digunakan pasangan.



Indonesia jadi surga pelaku pedopilia dunia. Saksikan di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(ze/fat)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
69%
Kontra
31%
MustRead close