detikcom
Kamis, 09/06/2011 19:15 WIB

5 Bulan, Peminat Bayi Tabung di RS Graha Amerta 50 Orang

ze - detikNews
File: detikhealth
Surabaya - RS Graha Amerta membantu persalinan salah satu peserta program bayi tabung. Sebelumnya, ibu-ibu yang berhasil hamil mengikuti program bayi tabung ini kebanyakan melahirkan di tempat asalnya.

Bayi tabung ini biasanya dilakukan demi memiliki keturunan hampir seluruh pasangan suami-istri. Kelahiran pertama di RS Graha Amerta, Rabu (8/6/2011) ini dilakukan dengan operasi caesar. Pasalnya, ketuban sudah pecah saat bayi masih berusia 36 minggu atau kurang dua minggu dari waktu normal.

Meski begitu bayi berjenis kelamin laki-laki itu dalam kondisi sehat dengan bobot 2,7 kg dan panjang 50 cm. Sementara beberapa bulan terakhir, peminat program bayi tabung semakin banyak meski tingkat keberhasilannya kurang dari 50%.

"Sejak Januari hingga Mei tahun ini, ada sekitar 50 pasangan suami istri yang mengikuti program bayi tabung di tempat kami. Namun hanya 15 orang yang berhasil," kata Kepala Klinik Fertilitas Gedung Rawat Inap Utama (GRIU) Graha Amerta RSUD dr Soetomo, Dr Hendy Hendarto dr SpOG, Kamis (9/6/2011).

Sekarang ini sudah banyak rumah sakit yang menawarkan program bayi tabung untuk pasangan suami-istri yang kesulitan memperoleh keturunan. Menurut Hendy, memang belum ada jaminan program bayi tabung akan berhasil 100%.

Pasalnya, ada berbagai faktor yang melatarbelakangi. Mulai dari kualitas sel telur dan sperma yang dihasilkan hingga faktor usia. Namun tetap ada kemungkinan pasangan suami istri bisa memperoleh keturunan dengan mengikuti program ini.

Hendy menjelaskan, sebagian besar peserta program bayi tabung adalah pasangan yang sudah berusia di atas 35 tahun. Padahal, pada usia tersebut, kualitas sel telur yang dihasilkan perempuan semakin turun. Inilah yang menyebabkan tingkat keberhasilan program bayi tabung pada usia tersebut tidak terlalu besar.

Spesialis kebidanan dan kandungan ini menyarankan pasangan suami istri mengikuti program bayi tabung sebelum ibu berusia 35 tahun. Pasalnya, tingkat keberhasilan bisa lebih besar.

"Biasanya, pasangan suami istri lebih dulu mencari alternatif lain untuk mendapatkan keturunan. Akhirnya, mereka baru datang ke sini ketika kondisinya sudah tidak terlalu maksimal lagi," kata Hendy.


Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(ze/fat)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
68%
Kontra
32%