detikcom
Rabu, 13/04/2011 15:08 WIB

Di Kediri, Pohon Mindi dan Pepaya Mulai Digerogoti Ribuan Ulat Bulu

Samsul Hadi - detikNews
(detiksurabaya/Samsul Hadi)
Kediri - Serangan ulat bulu di Jawa Timur kian meluas dan yang terbaru terjadi di Kabupaten Kediri, tepatnya Desa Blaru, Kecamatan Badas. Sebanyak 12 pohon mindi yang ada di pekarangan warga, ditempeli dan menjadi tempat perkembangbiakan ribuan ulat bulu.

Kemunculan ulat bulu tersebut diakui warga mulai terjadi pada Selasa (12/4/2011) siang kemarin. Hingga hari ini jumlahnya kian bertambah, bahkan sudah merambah ke jenis pepohonan lainnya, yaitu nangka dan pepaya.

"Seumur-umur baru sekali ini ada ulat kok sebanyak ini. Apalagi ini ada juga di pohon pepaya," kata Sugeng, salah satu warga yang di pekerangannya ditemukan ulat bulu, Rabu (13/4/2011).

Pantauan detiksurabaya.com di lokasi menunjukkan, ulat bulu tersebut menempel secara gergerombol dengan jumlah mencapai ratusan per kelompok. Ulat bulu ini memiliki bentuk yang hampir sama dengan temuan di Probolinggo, Jombang dan Pasuruan, yaitu berwarna coklat kehitaman, memiliki bulu di bagian punggung serta bersungut di bagian mulut.

"Kalau di sini ulat semacam ini disebut ulat teplok. Kalau kena ke tubuh gatelnya setengah mati. Tapi Alhamdulillah sejauh ini belum sampai masuk ke rumah, hanya menyerang pepohonan saja," lanjut Sugeng.

Sementara Ketua RT di lingkungan setempat, Rokhim, mengaku sudah melaporkan kejadian tersebut ke pemerintah desa setempat. Laporan yang sama juga sudah disampaikan ke kecamatan dan Dinas Pertanian Kabupaten Kediri. Namun sayang, meski sudah dilakukan peninjauan di lokasi, belum ada solusi tepat untuk mengusir keberadaan ulat yang meresahkan tersebut.

"Katanya sambil menunggu obat, warga diminta membakar pakai methanol (minyak tanah). Dari saran itu warga sudah membakarnya beramai-ramai," ujar Rokhim.

Rokhim dan warga di Desa Blaru lain berharap pemerintah daerah setempat bisa segera mengambil tindakan, mengatasi kemunculan ulat bulu secara mendadak tersebut. Kejadian yang dianggap tak lazim tersebut diakui sangat mengganggu aktifitas masyarakat, terutama anak-anak yang tak bisa leluasa bermain di pekarangan.

"Itu cucu saya keluar saya suruh pakai kaos kaki dari plastik. Jaga-jaga, nanti jangan-jangan gak sengaja malah menginjak ulat kan bahaya," ungkap Ngatmijah, warga lain yang di pekarangannya juga ditemukan ulat bulu.


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 15.15 WIB

(bdh/bdh)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Camat dan Lurah Tak Perlu Ada, Ganti Jadi Manajer Pelayanan Satu Atap

Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) segera merealisasikan kantor kelurahan dan kecamatan menjadi kantor pelayanan terpadu satu pintu. Lurah dan camat bakal berfungsi sebagai manajer pelayanan. Ahok berpendapat lurah dan camat tak perlu lagi ada di Indonesia. Bila Anda setuju dengan gagasan Ahok, pilih Pro!
Pro
74%
Kontra
26%
MustRead close