Detik.com News
Detik.com
Senin, 03/01/2011 17:05 WIB

Gubeng-Bandara Juanda akan Dilayani Kereta Listrik

Imam Wahyudiyanta - detikNews
Surabaya - Dalam waktu dua tahun ke depan, Surabaya bakal punya akses jalan kereta api dari Stasiun Gubeng menuju ke Bandara Internasional Juanda. Jalan Kereta Rel Listrik (KRL) elevated itu akan membawa penumpang langsung turun di bandara di kawasan Sedati Sidoarjo tersebut.

"Dibangun di atas jalur rel yang sudah ada," kata Humas PT KA Daops VIII, Sri Winarto, kepada wartawan di kantor PT KA Daops VIII, Jalan Gubeng Masjid, Senin (3/1/2011).

Winarto mengungkapkan bahwa pembangunan akses jalan kereta langsung ke bandara merupakan suatu standar akses jalan di suatu negara. Negara-negara maju seperti Jepang dan Singapura sudah mengaplikasikannya sehingga para penumpang yang akan menumpang pesawat bisa dengan mudah mencapai bandara.

"Selama ini akses ke bandara hanya dilakukan motor dan mobil. Pembangunan ini adalah jalur alternatif menuju bandara," tutur Winarto.

Karena jalur alternatif, kata Winarto, maka pembangunan akses jalan kereta ke bandara Juanda diharapkan bisa mengurangi kepadatan dan kemacetan jalan raya. Menurut Winarto, proyek ini merupakan proyek Kementerian Perhubungan dan yang ditunjuk untuk menghadirkan sarana dan prasarana adalah Dirjen KA. Selain Surabaya, Jakarta juga akan memulai proyek ini dengan rute Gambir ke bandara Soekarno Hatta.

"Proyek ini dimulai 2011 dan diharapkan selesai pada 2013. Investasinya saya tidak tahu. Saat ini sedang proses lelang siapa investor yang membangun," lanjut Winarto.

Menurut detil rancangannya, terang Winarto, jalur KRL ini dibangun mulai Gubeng-Sidotopo-Wonokromo- Waru-Sawo Tratap-Juanda. Selain itu juga akan dibangun jalur kereta double track sepanjang 22 km. Rencananya 4 perjalanan dengan menggunakan minimal 5 rangkaian KRL, tambahnya.

Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(iwd/wln)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 26/03/2015 12:35 WIB
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut Jumlah pengguna jaminan kesehatan nasional melonjak tajam pada tahun pertama penyelenggaraannya. Akibatnya, kondisi keuangan BPJS Kesehatan defisit. Klaim membengkak, lebih besar daripada premi yang diterima.
ProKontra Index »

Tolak APBD DKI 2015, Parpol Lembek dan Mengecewakan

DPRD DKI menolak penggunaan APBD DKI 2015 setelah tak mau membahasnya lewat rapat Badan Anggaran. Tokoh antikorupsi Buya Syafii Maarif mengatakan sikap partai lembek dan mengecewakan. "Mereka menolak isu anggaran siluman tetapi mendukung atau tidak menarik diri dari Hak Angket. Padahal, Ahok diangket karena jelas menolak anggaran siluman itu," kata Buya Syafii. Bila Anda setuju pendapat Buya Syafii, pilih Pro!
Pro
100%
Kontra
0%