Sabtu, 09/10/2010 18:15 WIB

Pacaran di Pantai Ria Kenjeran, Sepasang Remaja Diperas 'Polisi'

Imam Wahyudiyanta - detikNews
Surabaya - Kawasan Pantai Ria Kenjeran menjadi daya tarik tersendiri bagi para remaja untuk berpacaran. Namun, tempat tersebut juga menjadi sarang pelaku kejahatan mencari sasaran.

Selain dipalak (diperas), para korban sering menjadi korban curanmor. Meski sudah banyak peringatan tentang itu, namun masih banyak muda mudi yang tak mengindahkannya.

Karena tak mengindahkan peringatan itu, sepasang muda mudi yang sedang dimabuk cinta, Agus Suyitno (20) dan Sri Kuswanti (16), hampir menjadi korban pemerasan dan curanmor. Saat itu mereka sedang asyik berpacaran di Kenjeran Park. Untunglah para pelaku dapat diamankan akibat teriakan Sri.

"Pelaku dapat diamankan satpam setempat," kata Kapolsek Kenjeran, Kompol Syukur, kepada wartawan di mapolsek, Jalan Nambangan, Sabtu (9/10/2010).

Pelaku adalah Agus Hariyanto (27) warga Tanah Merah gang Selada dan Faisol (28), warga Sidodadi I. Syukur menceritakan bahwa sebelum datang ke Kenjeran Park, kedua pelaku minum minuman keras (miras) di kawasan Kedungmangu.

Usai mabuk, Faisol memboncengkan Agus berputar-putar di sekitar Kenjeran Park. Tiba-tiba Faisol menghentikan motor Honda Revonya nopol L 4579 DS. Dasar otak sudah dikuasai alkohol, Faisol dan Agus langsung mendekati korban.

"Kedua tersangka mengaku sebagai polisi saat hendak memeras korban," tambah Syukur.

Karena mendengar kata polisi, kedua korban takut. Mereka semakin takut saat mereka tak mampu menunjukkan KTP, SIM dan STNK yang tersangka minta. Kesal, Faisol mendorong Sri hingga jatuh tersungkur. Dan dengan enaknya, kedua tersangka mengambil motor korban. Untunglah Sri berteriak keras sehingga teriakannya terdengar hingga ke pos satpam.

"Satpam yang mendengar teriakan korban segera menuju lokasi," lanjut Syukur.

Tak sulit bagi satpam tersebut untuk membekuk tersangka. Pasalnya, para tersangka sudah tak mampu berlari lagi karena sempoyongan akibat mabuk. Setelah tertangkap, kedua tersangka segera diserahkan ke kantor polisi.

Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(bdh/bdh)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Jumat, 22/08/2014 12:40 WIB
    ANS Kosasih: Fokus Pelayanan Prima TransJ, Kurangi 1 Juta Perjalanan di 2017
    Gb PT Transportasi Jakarta baru saja dibentuk pada Maret 2014 lalu. PT Transportasi Jakarta ini masih mengalami masa transisi dari BLU UP TransJakarta. Fokus mereka menggunakan teknologi untuk meningkatkan pelayanan menjadi prima hingga bisa mengurangi 1 juta perjalanan di tahun 2017 nanti.
ProKontra Index »

Pemprov DKI Larang Aplikasi Taksi Uber

Baru diluncurkan sepekan, aplikasi penghubung taksi Uber langsung mendapat respons negatif dari Pemprov DKI. Alasan pelarangannya, mulai dari tak ada izin, tak ada kantor, tak mengikuti tarif resmi, berpelat hitam sehingga dikhawatirkan merugikan konsumen. Bila Anda setuju dengan Pemprov DKI yang melarang aplikasi taksi Uber, pilih Pro! Bila tidak setuju pelarangan taksi Uber, pilih Kontra!
Pro
82%
Kontra
18%