Detik.com News
Detik.com
Kamis, 16/09/2010 14:04 WIB

Mesum dengan PIL di Hotel, Istri Digerebek Suami

Riza A - detikNews
Bojonegoro - Pasangan selingkuh Setyorini (28) warga Desa Sembung, Kecamatan Parengen, Kabupaten Tuban dan Pamuji (42) Desa Parangbatu, Kecamatan Parengan, Tuban digerebek polisi saat sedang mesum di kamar Hotel Sahabat yang terletak di Jl WR Supratman, Kota Bojonegoro.

Penggerebekan yang dilakukan petugas Polres Bojonegoro tersebut berdasar laporan dari Edi Sugiantoro (28) seorang pedagang asal Desa Sembung, Kecamatan Parengan, Kabupaten Tuban yang tak lain adalah suami dari Setyorini.

Ceritanya, Edi Sugianto awalnya curiga saat melihat istrinya keluar dari rumah kemudian masuk ke dalam mobil yang tidak dikenal kemudian pergi bersama pria idaman lain (pil) menuju Bojonegoro. Setelah diikuti, ternyata mereka masuk ke dalam hotel Sahabat. Merasa kecewa dan marah, Edi langsung mendatangi Polres Bojonegoro untuk melaporkan kejadian ini.

Dan selanjutnya, polisi bersama Edi mendatangi Hotel Sahabat untuk membuktikan laporan tersebut. "Ternyata benar, saat kita tanya kepada dua orang pegawai hotel, yakni Agus Suipto (45) dan Djadi Waluyo (51), mereka mengatakan bahwa ada sepasang lelaki perempuan yang sedang berada di dalam kamar," ungkap Kasubag Humas Polres Bojonegoro, AKP MT Ariyadi.

Selanjutnya, polisi menggerebek kamar tersebut. Dan hasilnya, pasangan selingkuh Setyorini dan Pamuji sedang berada di dalam kamar nomor 24 hotel Sahabat. "Selanjutnya, mereka kita bawa ke Mapolres Bojonegoro untuk menjalani pemeriksaan. Keduanya dijerat dengan pasar Perzinahan karena ada laporan dari sang suami," ungkap Ariyadi


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(bdh/bdh)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
Berita Terbaru Indeks Berita ยป
  • Kamis, 26/03/2015 12:35 WIB
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut Jumlah pengguna jaminan kesehatan nasional melonjak tajam pada tahun pertama penyelenggaraannya. Akibatnya, kondisi keuangan BPJS Kesehatan defisit. Klaim membengkak, lebih besar daripada premi yang diterima.
ProKontra Index »

Tolak APBD DKI 2015, Parpol Lembek dan Mengecewakan

DPRD DKI menolak penggunaan APBD DKI 2015 setelah tak mau membahasnya lewat rapat Badan Anggaran. Tokoh antikorupsi Buya Syafii Maarif mengatakan sikap partai lembek dan mengecewakan. "Mereka menolak isu anggaran siluman tetapi mendukung atau tidak menarik diri dari Hak Angket. Padahal, Ahok diangket karena jelas menolak anggaran siluman itu," kata Buya Syafii. Bila Anda setuju pendapat Buya Syafii, pilih Pro!
Pro
100%
Kontra
0%