detikcom
QuickCount Persentase Sampel
  • 6,90%
  • 9,20%
  • 6,90%
  • 18,90%
  • 14,30%
  • 11,80%
  • 9,70%
  • 7,50%
  • 6,70%
  • 5,40%
  • 1,60%
  • 1,10%
  • Last Updated : Kamis, 10 April 2014 18:39 , Sumber : Cyrus Network dan CSIS
  • 6.67%
  • 9.44%
  • 6.61%
  • 18.65%
  • 14.86%
  • 11.40%
  • 10.26%
  • 7.60%
  • 6.52%
  • 5.41%
  • 1.60%
  • 0.97%
  • Last Updated : Senin, 21/04/2014 07:34 , Sumber : Radio Republik Indonesia
Sabtu, 30/01/2010 14:35 WIB

Waspadai Modus Penipuan Berkedok Proyek

Steven Lenakoly - detikNews
Surabaya - Polisi meminta masyarakat agar mewaspadai penawaran proyek pembangunan yang mengatasnamakan pemerintah. Pasalnya modus ini mudah menjebak karena iming-iming keuntungan yang besar.

Modus penipuan ini pernah dilakukan Ni Luh, seorang pegawai Pemprov Jatim. Ia berhasil memberdayai 30 korban dengan nilai kerugian sebesar Rp 23 miliar.

"Modus seperti ini memang mampu meyakinkan korban karena yang menawarkan memang seorang pegawai pemerintahan," kata Kapolres Surabaya Timur, AKBP Samudi kepada detiksurabaya.com, Sabtu (30/1/2010).

Samudi menjelaskan, modus penipuan ini juga sangat rapi dan tidak terlihat seperti tindak kejahatan. Korban tetap diberikan keuntungan seperti yang dijanjikan pelaku. "Sehingga korban tidak merasa uangnya telah dipakai oleh pelaku," tuturnya.

Namun, lanjutnya, setelah bulan ke-3 atau ke-4 pemilik uang tidak lagi mendapatkan keuntungan. Alasan yang dikemukakan pelaku karena proyek tersebut masih tersendat. Untung yang diberikan kepada korban itu sebenarnya diambilkan dari uang korban yang lainnya. Perputaran itu terus bergulir dan tidak akan terungkap kalau korban tidak
melaporkan kasus ini.

Ia memberikan tips agar terhindari dari penipuan model itu yakni dengan mendatangi instansi itu dan menanyakan kebenaran proyek itu. Kemudian sebaiknya tidak menyetorkan uang sedikit pun.

"Karena semua berjalan seperti keadaan normal. Padahal uang itu hanya uang korban yang diputarkan antar korban," ungkapnya.

Rayakan kasih sayang anda dengan coklat. tapi bagaimana kalau coklat tersebut ternyata rekondisi? Simak di Reportase Investigasi, Pukul 16.30 WIB Hanya di TRANS TV

(stv/wln)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Bagi-bagi Kursi dan Menteri Itu Tidak Baik

Calon presiden PDIP Jokowi bertekad menguatkan sistem presidensial jika nanti terpilih. Jokowi menegaskan koalisi yang dibangunnya bukanlah koalisi bagi-bagi kursi dan jatah menteri. Dia mengatakan, yang akan diajak koalisi adalah partai-partai yang siap bekerja sama membangun bangsa dan negara tanpa meminta jatah kekuasaan. Bila Anda setuju dengan gagasan Jokowi, pilih Pro!
Pro
78%
Kontra
22%
MustRead close