detikcom
QuickCount Persentase Sampel
  • 6,90%
  • 9,20%
  • 6,90%
  • 18,90%
  • 14,30%
  • 11,80%
  • 9,70%
  • 7,50%
  • 6,70%
  • 5,40%
  • 1,60%
  • 1,10%
  • Last Updated : Kamis, 10 April 2014 18:39 , Sumber : Cyrus Network dan CSIS
  • 6.67%
  • 9.44%
  • 6.61%
  • 18.65%
  • 14.86%
  • 11.40%
  • 10.26%
  • 7.60%
  • 6.52%
  • 5.41%
  • 1.60%
  • 0.97%
  • Last Updated : Minggu, 20/04/2014 20:30 , Sumber : Radio Republik Indonesia
Jumat, 22/01/2010 17:42 WIB

Keluhkan Tahapan Pilwali

Cawali Independen Siap Gugat KPU Surabaya

Rois Jajeli - detikNews
Halaman 1 dari 2
M Sholeh dan Budi Harjono
Surabaya - Kantor KPU Surabaya didatangi calon walikota (cawali) dari Independen. Kedatangan cawali itu menyampaikan keluhannya terhadap tahapan pilwali yang dinilai dapat menggagalkan pencalonan dari calon independen. Jika tidak ada tanggapan, mereka akan melayangkan gugutan ke PTUN.

Dua cawali independen yang mendatangi Kantor KPU Surabaya, Jalan Adityawarman yakni, M Sholeh dan Budi Harjono. Mereka ditemui oleh komisioner KPU Surabaya yakni, Divisi Teknik Penyelenggara KPU Surabaya Edward Dewaruci, Divisi Logistik, Umum dan Rumah Tangga Robiyan Arifin dan Divisi Perencanaan Keuangan dan Organisasi Eko Walujo Suwardyono.

"Kedatangan kami ke KPU ini untuk menyampaikan keluhan-keluhan terkait tahapan pemilu yang sangat meresahkan calon independen. Tahapan-tahapn yang dibuat KPU itu bisa menggagalkan pencalonan dari independen," kata M Sholeh, kepada wartawan usai bertemu dengan komisioner KPU Surabaya, Jumat (22/1/2010).

Sholeh menerangkan, tahapan pemilu mengenai penyerahan dukungan calon independen pada 15 - 17 Februari 2010, maupun pendaftaran cawali dan cawawali baik dari independen maupun parpol pada 11-17 Maret 2010, dapat mempersulit atau menggagalkan pencalonan dari independen. Pasalnya, masih ada sengketa gugatan yang dilayangkan Sholeh ke Mahkamah Konstitusi (MK) dan keputusan MK itu akan digedok pada 1 Maret 2010.

"Kita khawatir kalau MK mengabulkan gugatan, kita kehilangan kesempatan karena batas waktunya terlalu mepet. Kita meminta penyerahan dukungan dan pendaftaran harus bersamaan," tuturnya.

Selain itu, cawali independen juga mempermasalahkan masalah verifikasi dukungan dari warga. Mereka khawatir dengan adanya verifikasi, kerahasian pendukung akan diketahui oleh calon lainnya, dan mereka khawatir akan ada calon lainnya yang menggarap dukungan warga itu untuk berbalik arah mendekung calon yang mencaploknya.

"Verifikasi itu merupakan sebuah intervensi terhadap azas kerahasian proses penyelenggara pemilihan umum. Kita tidak ingin KPU sendiri melanggar azas kerahasian," tambah cawali independen lainnya Budi Harjono atau yang akrab dipanggil Nanang.Next

Halaman 1 2

Ratusan mahasiswa di universitas Samratulangi Manado saling serang. Belasan gedung perkuliahan hancur dan puluhan sepeda motor dibakar. Saksikan liputan lengkapnya dalam program "Reportase Malam" pukul 02.51 WIB hanya di Trans TV

(roi/bdh)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Bagi-bagi Kursi dan Menteri Itu Tidak Baik

Calon presiden PDIP Jokowi bertekad menguatkan sistem presidensial jika nanti terpilih. Jokowi menegaskan koalisi yang dibangunnya bukanlah koalisi bagi-bagi kursi dan jatah menteri. Dia mengatakan, yang akan diajak koalisi adalah partai-partai yang siap bekerja sama membangun bangsa dan negara tanpa meminta jatah kekuasaan. Bila Anda setuju dengan gagasan Jokowi, pilih Pro!
Pro
79%
Kontra
21%
MustRead close