detikcom
Senin, 30/11/2009 13:00 WIB

Penyebab Kapal Express Terbakar karena Mesin Rusak

Moh Hartono - detikNews
Sumenep - Terbakarnya mesin Kapal Express Bahari 3.C yang baru dioperasikan dan akan menuju Kangean, Kabupaten Sumenep, Madura disebabkan mesin kiri mengalami kerusakan.

Tak berfungsinya mesin kiri akhirnya mengeluarkan asap dan bagian tempat mesin terbakar. Api pun tidak sampai menjalar ke bagian lain dan cepat teratasi.

Koordinator Lintasan Kalianget-Kangean Kapal Express Bahari 3.C Sumenep, Zainal menjelaskan, beruntung saat kejadian mesin bagian kanan masih berfungsi.

"Sehingga kapal masih bisa merapat ke Pelabuhan Kalianget dengan selamat," kata Zainal kepada wartawan di Pelabuhan Kalianget, Sumenep, Senin (30/11/2009).

Pihaknya pun meminta maaf kepada penumpang dan warga Sumenep. Semua tiket akan dikembalikan pada penumpang. "Kapal ini tetap akan diberangkatkan bila sudah diperbaiki kembali," ujarnya.

Dia memprediksi, perbaikan kapal akan memakan waktu sampai 3 hari. Perangkat yang rusak akan dibelikan ke Surabaya atau Jakarta.

Sebelumnya, mesin Kapal Express Bahari 3.C (Kapal Cepat) mogok saat melintas di Pulau Poteran Kecamatan Talango, Kabupaten Sumenep, Madura, pukul 10.45 WIB. Rupanya setelah diteliti, mesin kapal yang ditumpangi sebagian anggota DPRD Sumenep dan wakil Bupati Moch Dahlan dan istri Bupati Bangkalan Ny Zaitunah Ramdlan Siraj terbakar, setelah 45 menit berangkat dari Pelabuhan Kalianget.


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 15.30 WIB

(fat/fat)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

Motor akan Dilarang Melintas di Jalan Protokol Jakarta

Pada Desember 2014 mendatang motor tidak diperbolehkan untuk melintas di Bundaran HI hingga Jl Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat. Rencananya motor akan dilarang di semua jalan protokol yang ada di Jakarta. Bila Anda setuju dengan kebijakan Pemprov DKI ini, pilih Pro!
Pro
34%
Kontra
66%