Selasa, 03/11/2009 00:46 WIB

Menengok Gunung Srawet

Aman Bagi Pesta Miras hingga Pacaran

Irul Hamdani - detikNews
Suasana pesta miras/ Irul Hamdani
Banyuwangi - Rimbunnya pepohonan serta akses jalan yang bagus sekaligus sepi membuat kawasan Gunung Srawet ternyata disalahgunakan. Tempat ditawarkan pengelolaannya kepada investor untuk menjadi lokasi wisata ini justru menjadi tempat favorit bagi mereka yang ingin berbuat berintim-ria.

Aktivitas tak terpuji tersebut kadang tak pandang tempat. Dan sangat disesalkan. Seperti pantauan detiksurabaya.com di Puncak Srandil, tempat dibangunnya Pura Sunyaloka dan Candi Baradah, Senin (2/11/2009) sore.

Dua pasang muda-mudi yang masih berseragam sekolah tampak duduk mesra bersandingan di gunung yang berada di Desa Kebondalem Kecamatan Bangorejo, Banyuwangi ini. Sepasang remaja berseragam SMA duduk di lembah dengan posisi saling berhadapan. Sepasang lagi yang berseragam SMP asyik bermesaraan.

Sebuah pemandangan lebih mengenaskan juga terjadi di lokasi yang sama. Segerombol pemuda asyik berpesta minuman keras sambil bermain gitar dan bernyanyi. Mereka secara bergiliran menenggak miras di depan rumah logistik bagi pekerja pembangunan Pura dan Candi.

Padahal, tempat mereka duduk dan berbuat tidak senonoh adalah kawasan yang dianggap suci oleh umat Hindu. Yakni, Pura Sunyaloka yang tengah dipugar untuk dipersiapkan menjadi tempat wisata religius tersebut. Ironisnya, tak satu orang pun yang menegur aktivitas yang sebetulnya kerap terjadi tersebut. Meski di sana terdapat banyak orang.

"Perbuatan itu menodai kesucian Pura, ini tak bisa didiamkan," jelas Humas Persatuan Pemudah Hindu Darma Indonesia (PERADAH), Bangorejo, Prastyo saat ditemui detiksurabaya.com di rumahnya.

Sebelum dibangun tempat ibadah, sebetulnya lokasi itu merupakan salah satu tempat favorit pengunjung di Gunung Srawet. Gunung Srawet menjadi pusat perhatian publik karena sempat berhembus isu jika telah dijual ke investor. Namun kabar itu diluruskan oleh Pemerintah Kabupaten Banyuwangi. Pemerintah hanya menawarkan kerjasama untuk pengelolaan gunung tersebut menjadi tempat wisata bukan menjualnya.

Rayakan kasih sayang anda dengan coklat. tapi bagaimana kalau coklat tersebut ternyata rekondisi? Simak di Reportase Investigasi, Pukul 16.30 WIB Hanya di TRANS TV

(gik/gik)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Camat dan Lurah Tak Perlu Ada, Ganti Jadi Manajer Pelayanan Satu Atap

Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) segera merealisasikan kantor kelurahan dan kecamatan menjadi kantor pelayanan terpadu satu pintu. Lurah dan camat bakal berfungsi sebagai manajer pelayanan. Ahok berpendapat lurah dan camat tak perlu lagi ada di Indonesia. Bila Anda setuju dengan gagasan Ahok, pilih Pro!
Pro
73%
Kontra
27%