detikcom
Selasa, 23/06/2009 16:36 WIB

Ujian Kejar Paket C Dimulai

Zainal Effendi - detikNews
Peserta Ujian Kejar Paket C Terlihat Serius/Zainal
Surabaya - Ujian Kejar Paket C Kota Surabaya digelar hari ini. Sebanyak 2.090 orang peserta mengikuti ujian tersebut yang digelar di 5 sekolah menengah umum negeri di Kota Pahlawan.

Para peserta tidak hanya siswa SMU dan SMK yang tidak lulus, tapi juga diikuti oleh peserta yang sudah berumur. Peserta berumur ini terlihat mengerjakan soal pada lembar kerja. Peserta berumur ini sebagian diantar kerabat atau anaknya. Seperti yang terpantau di SMUN 5 Jalan Kusuma Bangsa.

"Saya mengantarkan ibu saya yang sudah berumur 56 tahun. Ibu saya memang mengikuti sekolah kejar paket mulai A, B dan sekarang nengikuti Ujian Kejar Paket C. Semoga ibu bisa mengerjakan dan lulus," harap Yuni, salah satu putri seorang ibu yang mengikuti kejar paket C, Selasa (23/6/2009).

Seperti lazimnya ujian para peserta diwajibkan berpakaian rapi dan membawa peralatan tulis. Hal ini juga berlaku bagi peserta ujian yang sudah berumur. Mereka diwajibkan menggunakan kemeja putih.

"Ini merupakan hari pertama ujian dan berlangsung 3 hari ke depan," kata Kepala Bidang Pendidikan Luar Sekolah Dinas Pendidikan Kota Surabaya, Edi Santoso di sela-sela pemantauan Ujian Kejar Paket C di SMUN 5.

Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 12.45 WIB

(wln/fat)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
71%
Kontra
29%