Detik.com News
Detik.com
Jumat, 17/04/2009 17:44 WIB

Resah Simulasi Perang Kota, Warga Lapor Polda Jatim

Rois Jajeli - detikNews
Halaman 1 dari 2
Resah Simulasi Perang Kota, Warga Lapor Polda Jatim File detiksurabaya
Surabaya - Sejak tanggal 11 Maret 2009 warga di Putat Jaya Baru Surabaya, merasa resah dengan kedatangan pasukan TNI AD yang akan menggelar simulasi perang kota.

Simulasi menundukan pasukan teroris itu diikuti pasukan Batalyon 516 Caraka Yuda TNI AD Kodam V Brawijaya. Warga akhirnya melaporkan Hendri Gunawan pemilik lahan ke Polda Jatim atas dugaan pasal 310 KUHP.

Burhan Hasibuan kuasa hukum warga Putat Jaya Baru mengatakan, yang dipermasalahkan warga adalah surat izin yang diberikan Hendri ke Yon 516/CY untuk menggelar latihan perang kota di pemukiman padat tersebut.

"Ini yang kami persoalkan, apakah masyarakat seperti Hendri bisa memberikan izin latihan perang di tengah perkampungan," ujar Burhan yang mendampingi 5 orang perwakilan warga Putat Jaya Baru kepada wartawan di mapolda, Jalan Ahmad Yani Surabaya, Jumat (17/4/2009).

Ia mengatakan surat izin latihan perang kota yang diberikan Hendri yang juga Direktur Utama PT Surya Inti Permata Tbk (SIP) bukan orang dari Yayasan Karya Surya Harapan Kesejahteraan (KSHK).

"Di surat tersebut juga tidak disebutkan apakah Hendri sebagai apa. Juga tidak disebutkan sebagai sekretaris atau ketua. Dalam surat tersebut hanya dijelaskan sebagai pribadi," ujarnya.

Burhan bersama perwakilan warga mendatangi Sentra Pelayanan Kepolisian (SPK) Polda Jatim. Namun, karena petugas SPK bernama Rahayu tidak mengetahui pasal yang disangkakan, Rahayu menyarankan warga dan kuasa hukumnya untuk meminta saran ke petugas piket reskrim. Mereka keluar dari ruang piket reskrim menjelang salat Jumat.Next

Halaman 1 2

Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(roi/fat)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 26/03/2015 12:35 WIB
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut Jumlah pengguna jaminan kesehatan nasional melonjak tajam pada tahun pertama penyelenggaraannya. Akibatnya, kondisi keuangan BPJS Kesehatan defisit. Klaim membengkak, lebih besar daripada premi yang diterima.
ProKontra Index »

Tolak APBD DKI 2015, Parpol Lembek dan Mengecewakan

DPRD DKI menolak penggunaan APBD DKI 2015 setelah tak mau membahasnya lewat rapat Badan Anggaran. Tokoh antikorupsi Buya Syafii Maarif mengatakan sikap partai lembek dan mengecewakan. "Mereka menolak isu anggaran siluman tetapi mendukung atau tidak menarik diri dari Hak Angket. Padahal, Ahok diangket karena jelas menolak anggaran siluman itu," kata Buya Syafii. Bila Anda setuju pendapat Buya Syafii, pilih Pro!
Pro
100%
Kontra
0%