Jumat, 13/03/2009 18:42 WIB

Pembalakan Liar di Lumajang Dibongkar Polda Jatim

Rois Jajeli - detikNews
Halaman 1 dari 2
Barang bukti/Rois
Surabaya - Sekitar 40 meter kubik berbagai jenis kayu seperti Jati, Rimba dan kayu lainnya tanpa dilengkapi dokumen senilai sekitar Rp 600 juta diamankan Polda Jatim. Polisi juga menahan dua tersangka berinisial WH dan SHS keduanya warga Tempusari, Lumajang.

Polisi juga mengamankan barang bukti berupa 2 unit truk pengangkut kayu hasil pembalakan liar itu bernopol N 8351 UY dan N 8764 UY. 2 unit mesin bendsaw (mesin pemotong kayu dalam jumlah besar), 2 unit mesin chainsaw (mesin gergaji tangan), 1 lembar mata gergaji.

Tersangka SHS pemilik CV SRA yang diduga sebagai pemilik kayu illegal logging dan WH sopir truk yang mengangkut kayu tersebut.

Kasat Pidana Tertentu Direktorat Reserse Kriminal Polda Jatim AKBP I Nyoman Komin mengatakan, penangkapan berawal dari laporan masyarakat tentang adanya penebangan kayu hutan lindung dan produksi Perhutani yang tidak dilengkapi surat izin.

"Setelah diselidiki selama kurang lebih 37 hari, anggota Unit I menangkap basah tersangka WH mengangkut 15 batang kayu pancakan jenis bayur dengan menggunakan truk tersebut pada 6 Maret 2009 lalu," kata Komin kepada wartawan di mapolda, Jalan Ahmad Yani, Jumat (13/3/2009).

Setelah dikembangkan, polisi mendatangi gudang CV SHS di Tempursari Lumajang. Polisi juga menangkap SHS pemilik CV tersebut.

"SHS ini diduga sebagai penerima, membeli, menyimpan dan memiliki hasil hutan dari hasil penebangan atau pembalakan liar," tuturnya.Next

Halaman 1 2

Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(roi/fat)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Jumat, 22/08/2014 12:40 WIB
    ANS Kosasih: Fokus Pelayanan Prima TransJ, Kurangi 1 Juta Perjalanan di 2017
    Gb PT Transportasi Jakarta baru saja dibentuk pada Maret 2014 lalu. PT Transportasi Jakarta ini masih mengalami masa transisi dari BLU UP TransJakarta. Fokus mereka menggunakan teknologi untuk meningkatkan pelayanan menjadi prima hingga bisa mengurangi 1 juta perjalanan di tahun 2017 nanti.
ProKontra Index »

Pemprov DKI Larang Aplikasi Taksi Uber

Baru diluncurkan sepekan, aplikasi penghubung taksi Uber langsung mendapat respons negatif dari Pemprov DKI. Alasan pelarangannya, mulai dari tak ada izin, tak ada kantor, tak mengikuti tarif resmi, berpelat hitam sehingga dikhawatirkan merugikan konsumen. Bila Anda setuju dengan Pemprov DKI yang melarang aplikasi taksi Uber, pilih Pro! Bila tidak setuju pelarangan taksi Uber, pilih Kontra!
Pro
90%
Kontra
10%