Jumat, 13/03/2009 16:33 WIB

Antisipasi Semeru Meletus, 400 Relawan Disiagakan

Muhammad Aminudin - detikNews
Malang - PMI Kabupaten Malang menyiapkan 400 relawan untuk membantu warga apabila Gunung Semeru meletus. Para relawan ini diambil dari masyarakat yang tinggal di sekitar lereng gunung, seperti Poncokusumo, Dampit, Tirtoyudo, serta Ampelgading.

"Mereka yang akan memberikan pertolongan lebih awal," kata Kepala Bagian Penanggulangan Bencana Alam PMI Kabupaten Malang, Muji Utomo pada wartawan di
Kantornya Jalan Panji, Kepanjen, Jumat (13/3/2009).

Menurutnya,letusan Gunung Semeru diperkirakan tak akan berdampak langsung terhadap masyarakat Kabupaten Malang. Alasannya, aliran lahar maupun muntahan
material vulkanik berupa batu pijar dari kawah Jongring Saloka tak akan sampai ke pemukiman penduduk.

Pemukiman warga, jelas Utomo, masih jauh dari kawah Semeru. Guguran lava pijar diperkirakan akan melalui lorong lava yang melintas di kawasan Pronojiwo Kabupaten Lumajang. "Kita waspadai ancaman abu vulkanik dan awan panas yang membahayakan kesehatan," jelasnya.

Namun, untuk mengantisipasi kejadian terburuk, kini para relawan telah mendata lokasi untuk pengungsian. Mereka telah memilik daerah yang aman untuk didirikan tenda pengungsian. Selain itu, PMI juga telah menyiapkan 10 tenda pengungsian yang masing-masing berkapasitas 50 orang. 5 Perawat medis, 2 dokter dan 1 dokter gigi, serta obat-batan dan peralatannya juga siap apabila dibutuhkan untuk penanganan darurat.

Sementara itu, Kepala Bagian Sandi dan Telekomunikasi Kabupaten Malang Bagiyo Setyono saat ditemui di Pendopo Kabupaten Malang mengatakan, setelah status
Gunung Semeru menjadi siaga, Satuan Pelaksana Penanggulangan Bencana (Satlak PB) Kabupaten Malang telah bersiaga.

pihaknya ungkap Bagiyo, meminta warga yang tinggal di sekitar Sungai Glidik dan Kali Manjing untuk tetap waspada. Sebab, aliran materail vulkanik Semeru juga mengalir melalui kedua sungai yang berada di kawasan Ampelgading, Kabupaten Malang. Meski waspada, Warga bisa menjalankan aktivitas bekerja di ladang seperti biasa. "Jangan terpancing isu yang menyesatkan. Ikuti peringatan dari Satlak PB," pintanya.

Selama ini, Satlak PB selalu menerima hasil pantauan petugas pemantau gunung Semeru di gunung sawur Lumajang. Mereka melaporkan setiap perkembangan aktivitas vulkanik Gunung Semeru. Termasuk, perubahan aktivitas vulkanik yang sebelumnya interval letusan antara 15 hingga 20 menit, kini berubah menjadi 1 hingga 2 jam.

Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi juga melarang aktivitas masyarakat di sekitar kawah. "Kondisinya cukup rawan, tingkatkan kewaspadaan," pungkas Bagiyo.

Ratusan mahasiswa di universitas Samratulangi Manado saling serang. Belasan gedung perkuliahan hancur dan puluhan sepeda motor dibakar. Saksikan liputan lengkapnya dalam program "Reportase Malam" pukul 02.51 WIB hanya di Trans TV

(bdh/bdh)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Camat dan Lurah Tak Perlu Ada, Ganti Jadi Manajer Pelayanan Satu Atap

Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) segera merealisasikan kantor kelurahan dan kecamatan menjadi kantor pelayanan terpadu satu pintu. Lurah dan camat bakal berfungsi sebagai manajer pelayanan. Ahok berpendapat lurah dan camat tak perlu lagi ada di Indonesia. Bila Anda setuju dengan gagasan Ahok, pilih Pro!
Pro
75%
Kontra
25%