detikcom
Jumat, 09/01/2009 14:50 WIB

Warga Magetan Kuras Candi Dewi Sri untuk Tolak Balak

Sugeng Harianto - detikNews
Candi Dewi Sri dibersihkan/Sugeng
Magetan - Ratusan warga Desa Simbatan Kecamatan Nguntoronadi, Magetan disibukkan melakukan ritual tolak balak bencana dengan membersihkan patung Candi Dewi Sri yang ada di desa setempat. Ritual membersihkan candi tersebut dengan menguras air di sekeliling candi yang dipenuhi air hingga menenggelamkan patung tersebut.

Bangunan Candi Dewi Sri memang menjorok ke dalam seperti dalam kubangan kolam yang dipenuhi air dan berlumpur. Sehingga warga membersihkan bangunan tersebut.

Sekretaris Desa Simbatan, Titik Agustin mengatakan ritual dilakukan rutin sejak nenek moyang zaman Kerajaan Majapahit. Ini dipercaya warga sebagai tolak balak datangya bencana.

"Kita rutin adakan ritual seperti ini setiap hari Jumat pahing di bulan syuro. Puncaknya nanti ada penarian ikan dengan lagu wajib kembang jeruk yang dinyanyikan oleh 2 sinden yag telah disiapkan," kata Titik kepada wartawan Jumat (9/1/2009) di lokasi.

Titik menambahkan sebelum acara tarian, terlebih dulu ada sesaji dengan memotong satu ekor kambing. Dengan menanam kepala kambing di sekitar lokasi candi beserta sesaji lain. Terdiri dari candu, minuman limun merah dan putih, bedak, sisir, minyak srimpi dan kaca yang dipercaya akan digunakan Dewi Sri untuk keperluannya.

Untuk kelengkapan sesaji tersebut, para warga yang menguras kolam Candi Dewi Sri disuguhkan nasi bungkus dengan lauk sayur terong serta kacang-kacangan yang konon sangat disukai Dewi Sri.

Dari pantauan detiksurabaya.com, warga yang datang mulai pagi hingga siang ini tampak memadati lokasi Candi Dewi Sri di Desa Simbatan Kecamatan Nguntoronadi, kurang lebih 25 Km arah timur dari pusat Kota Magetan.

Sementara Mardjono Kasubdin Kebudayaan Dinas Pendidikan Kabupaten Magetan menambahkan, Candi Dewi Sri akan direnovasi untuk dijadikan obyek wisata dan sudah masuk dalam situs sejarah peninggalan Kerajaan Majapahit sehingga setiap kegiatan apapun di candi tersebut harus izin dengan Pelestarian Peninggalan Purbakala (BP 3) Trowulan, Mojokerto.

Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 12.45 WIB

(fat/fat)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
69%
Kontra
31%