Detik.com News
Detik.com

Rabu, 26/03/2008 12:36 WIB

Akan Lantik Kades, Rumah Dinas Bupati Sumenep Didemo

Moh Hartono - detikNews
Sumenep - Ratusan warga Desa Prancak, Kecamatan Pasongsongan Sumenep berunjuk rasa di depan pintu masuk sebelah timur Rumah Dinas Bupati Sumenep, Ramdlan Siraj.

Unjuk rasa ini nyaris ricuh dan terjadi aksi dorong-dorongan antara pendemo dengan petugas satuan polisi pamong praja (Satpol PP) yang dibantu puluhan polisi.

Aksi tersebut terpaksa dilakukan warga, sebab ada rencana pelantikan kepala desa setempat, Abd Halim, oleh bupati tanggal 28 Maret 2008 mendatang. Padahal yang bersangkutan masih menjalani proses hukum dalam kasus penggelapan beras warga miskin (raskin).

Proses hukum yang dijalani kades yang masih aktif menjabat itu, semula dituntut 5 tahun dan diputus 10 bulan oleh majelis hakim PN Sumenep. Jaksa tidak terima dan mengajukan banding, malah diputus bebas.

Tidak puas dengan keputusan banding tersebut, kini kasusnya dalam proses kasasi. Karena masih dalam proses hukum inilah membuat warga marah dengan rencana pelantikan yang akan dilakukan bupati.

Aksi warga itu semakin memanas ketika ratusan pengunjuk rasa tidak ditemui oleh bupati maupun stafnya. Warga yang sudah beringas itu mengeluarkan kata-kata kotor dan memilih bertahan di depan pintu masuk rumdis bupati, jalan Panglima Sudirman.

Dalam orasinya, koordinator aksi, Abd Rahim mengatakan, aksi warga Desa Prancak yang tergabung dalam Forum Pemuda Prancak merupakan puncak kemarahan warga. Sebab aspirasinya yang disalurkan melalui Pemerintahan Desa Pemkab setempat tidak pernah digubris.

"Jangankan aspirasi warga mendapat tanggapan dari bupati maupun stafnya, di dengar saja tidak. Hal itu dibuktikan dengan rencana pelantikan terhadap kades yang sudah jelas terbukti kasus penggelapan raskin," ujar Abd Rahim kepada wartawan.

Menurut dia, warga tetap akan menolak pelantikan kades yang masih tersangkut hukum. Sebab, ketetapan hukum adalah segala-galanya. "Sampai kapanpun kami menolak kades bermasalah," tegasnya.

Para pengunjuk rasa hingga pukul 11.45 WIB tetap bertahan di depan pintu masuk rumdis bupati dengan pengawalan ketat polisi.

Mulai hari anda dengan informasi aneka peristiwa penting dan menarik di "Reportase Pagi" pukul 04.00 - 05.30 WIB hanya di Trans TV

(fat/fat)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
Berita Terbaru Indeks Berita ยป
  • Jumat, 22/05/2015 20:11 WIB
    Andrinof Chaniago: Reshuffle, Kami Tak Peduli
    Andrinof Chaniago: Reshuffle, Kami Tak Peduli Ada yang menilai kurang moncernya kinerja tim ekonomi saat ini tak lepas dari kurang optimalnya peran Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional Andrinof Chaniago. Kepala Bappenas itu juga dituding banyak memangkas program-program unggulan Presiden Joko Widodo yang tertuang dalam Nawa Cita.
ProKontra Index »

Ayah Pemerkosa Putri Kandung dan Bunuh 4 Anaknya Layak Dihukum Mati!

Sadriansyah, warga Sungai Kunjang, Samarinda, Kaltim tega memperkosa putri kandungnya dan membunuh 4 anak-anak sendiri saat masih kecil. Anggota Komisi VIII DPR Maman Imanulhaq berpendapat, Sadriansyah pantas dihukum mati karena menjadi ayah yang biadab. Bila Anda setuju bahwa hukuman yang setimpal bagi Sadriansyah adalah hukuman mati, pilih Pro!
Pro
90%
Kontra
10%