detikcom

Senin, 10/12/2007 22:26 WIB

PDIP Tak Tersinggung Banner Anti Korupsi Kejari

Steven Lenakoly - detikNews
Surabaya - Pemasangan banner anti korupsi oleh Kejaksaan Negeri (Kejari) Surabaya di reklame yang ada banner bergambar 4 tokoh PDIP di Jembatan Gubeng tidak membuat partai pimpinan Megawati Sukarnoputri ini tersinggung.

Justru PDIP menangkap kesan bahwa tokoh 4 tokoh PDIP yang fotonya ada di banner yang disebagian ditutupi oleh banner milik Kejari itu contoh tokoh yang bersih dan terbebas korupsi.

"Mungkin justru yang dimaksud pemasangan banner yang menumpuk di banner kampanye bersepeda itu adalah keempat tokoh itu bebas korupsi," kata Wakil Ketua DPC PDIP Surabaya Krisnadi Nasution ketika dengan santainya ketika dihubungi detiksurabaya.com, Senin (10/12/2007).

Menurutnya PDIP tidak akan melakukan langkah apapun terkait dengan banner itu. Banner tersebut dianggap sebagai sesuatu biasa. "Biasa sajalah. Tidak perlu kebakaran jenggot," tegasnya.

Ia meminta kepada siapapun yang melihat banner itu tidak mengartikan negatif. Memang kalau dilihat, banner itu dipasang di atas gambar 4 tokoh PDIP yaitu Ketua Komisi C DPRD Surabaya Armudji, Walikota Surabaya Bambang DH, calon Gubernur Jatim Soetjipto dan Ketua Koni Surabaya Saleh Ismail Mukadar seolah-olah mereka pelaku korupsi."Jangan salah asumsi. Kita tanggapi positif aja," katanya.

Foto: Banner milik Kejari yang menumpuk dengan banner kampanye bersepeda bergambar 4 tokoh PDIP sebelum dicopot./Steven

Indonesia jadi surga pelaku pedopilia dunia. Saksikan di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(stv/gik)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
74%
Kontra
26%