Detik.com News
Detik.com
Senin, 17/09/2007 10:40 WIB

Topan Wipha Tak Pengaruhi Tinggi Gelombang Laut

Imam Wahyudiyanta - detikNews
Surabaya - Meski angin topan Wipha bertiup kencang di Jepang, namun angin yang terdeteksi di posisi 29 derajat LU itu tidak mempengaruhi keadaan gelombang di perairan Indonesia khususnya perairan Jatim. "Para nelayan dan dunia pelayaran tak perlu khawatir. Gelombang hari ini juga lebih rendah dari kemarin," ujar prakirawan BMG Maritim Tanjung Perak Surabaya, Giek Sugiharto, kepada detiksurabaya.com, Senin (17/9/2007). Gelombang agak tinggi hanya terjadi di Laut Jawa dengan ketinggian 1,3-3 meter. Tinggi gelombang itu lebih rendah 0,5 meter dibandingkan hari-hari kemarin. Sedangkan di perairan lain, tinggi gelombang maksimal hanya setinggi 2,5 meter. Seperti di perairan Bawean dan Samudera Hindia bagian Selatan Jatim dengan tinggi gelombang 1,3-2,5 meter. Di tempat lain tinggi gelombang masih normal berkisar antara 0,2 hingga 2 meter, seperti Selat Madura 0,2-1,3 meter, Selat Bali 0,5-1,5 meter dan Perairan Kangean 1,3-2 meter. Sementara itu, pasang surut permukaan air cenderung turun dengan ketinggian maksimum hanya 80 centimeter pada pukul 01.00 WIB dan ketinggian minimum -70 centimeter pada pukul 07.00 centimeter.

Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(iwd/mar)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 26/03/2015 12:35 WIB
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut Jumlah pengguna jaminan kesehatan nasional melonjak tajam pada tahun pertama penyelenggaraannya. Akibatnya, kondisi keuangan BPJS Kesehatan defisit. Klaim membengkak, lebih besar daripada premi yang diterima.
ProKontra Index »

Tolak APBD DKI 2015, Parpol Lembek dan Mengecewakan

DPRD DKI menolak penggunaan APBD DKI 2015 setelah tak mau membahasnya lewat rapat Badan Anggaran. Tokoh antikorupsi Buya Syafii Maarif mengatakan sikap partai lembek dan mengecewakan. "Mereka menolak isu anggaran siluman tetapi mendukung atau tidak menarik diri dari Hak Angket. Padahal, Ahok diangket karena jelas menolak anggaran siluman itu," kata Buya Syafii. Bila Anda setuju pendapat Buya Syafii, pilih Pro!
Pro
99%
Kontra
1%