detikcom
Kamis, 30/08/2007 14:52 WIB

Kapal Latih Baruna Dibobol Maling Saat Sandar

Irwan Yulianto - detikNews
Situbondo - Sejumlah perangkat kapal latih milik Pemkab Situbondo, Jatim, dijarah pencuri. Padahal, kapal tersebut diserahterimakan dari kontraktor. Kerugian yang timbul akibat aksi pembobolan kapal latih senilai Rp 1 miliar lebih tersebut mencapai Rp 50 juta. Selain perangkat navigasi kapal, beberapa barang yang dijarah dari kapal latih Baruna itu adalah perlengkapan tidur anak buah kapal, sebuah mesin cold storage, perangkat penyelamat dan beberapa barang meja tulis kantor di dalamnya. "Tentu saja hal ini kita permasalahkan dan akan kita usut. Apalagi hingga saat ini status kapal ini masih belum diserahterimakan kepada pemkab dari pihak ketiga, yakni PT Marulin Maju Utama," jelas Ketua Komisi B DPRD Situbondo, Zainurrachman, kepada detiksurabaya.com saat melakukan sidak ke Pelabuhan Kalbut, Kamis (30/8/2007). Zainurrachman melihat, ada keganjilan pada raibnya peralatan navigasi dan beberapa perlengkapan kapal latih Baruna itu. Selain, tidak banyak ditemukan adanya kerusakan bekas pembobolan, ternyata kunci pintu masuk ke kabin kapal ada di tangan seorang nelayan Kalbut. "Ada yang ganjil. Anda tadi lihat sendiri kan, bagaimana barang-barang yang ada di dalam kapal itu bisa raib sementara untuk masuk ke dalam kabinnya saja dibutuhkan anak kunci yang ternyata dititipkan pada nelayan Kalbut. Aneh memang," timpal KH Mawardi S, seorang anggota Komisi B yang ikut sidak ke atas geladak kapal itu. Atas raibnya perangkat navigasi kapal latih yang dibiayai oleh APBD Kabupaten Situbondo tersebut, Dinas Perikalanan dan Kelautan Pemkab Situbondo telah melaporkannya ke Polsek Mangaran. Meski belum ada yang ditahan, namun belasan nelayan Kalbut pun diperiksa oleh polisi. "Beruntung beberapa perangkat kapal yang harganya cukup mahal seperti mesin dan alat penunjuk dan pencari sasaran (GPS) berhasil kita temukan dan dikembalikan oleh nelayan," jelas, Ir Wiwiek Sri Handayani, ketua pelaksana Proyek Pengadaan Kapal Latih Baruna pada Dinas Perikanan dan Kelautan.

Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 15.30 WIB

(mar/mar)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
67%
Kontra
33%
MustRead close