Detik.com News
Detik.com

Sabtu, 15/03/2014 13:40 WIB

Ulama Tasik dan PPP Jabar Beri Sinyal Dukung JK Jadi Cawapres Jokowi

Kristiadi - detikNews
Ulama Tasik dan PPP Jabar Beri Sinyal Dukung JK Jadi Cawapres Jokowi
Jakarta - Jokowi masih mencari figur Cawapres. Sejumlah nama mulai bermunculan. Salah satu calon kuat tak lain Jusuf Kalla (JK). Soal majunya JK mendampingi Jokowi ini pun direstui ulama Tasikmalaya dan PPP Jabar.

Dalam kesempatan kunjungan silaturahmi dan doa bersama para ulama di Gedung Juang 45, Jl Saptamarga, Tasikmalaya, Sabtu (15/3/2014), JK yang datang ditemani Ketua PPP Jabar Rahmat Yasin disambut para ulama.

"Kami sangat menyambut baik kedatangan ketua umum PMI bersama rombongan ke kota santri ini. Karena di Indonesia banyak bermunculan Capres seperti halnya Jokowi dan untuk Ulama Tasikmalaya, siap mencalonkan Yusuf Kalla," kata Kyai Ateng Zaelani dihadapan tokoh ulama Ponpes.

Sedang Ketua DPW Jawa Barat, Ramhat Yasin mengatakan, pihaknya hanya mendampingi Jusuf Kalla ke Tasikmalaya sebagai Ketua DMI dan PMI. Adapun terkait pencalonan Capres dan Cawapres dari PPP, sudah punya ketetapan. Namun Rahmat Yasin memberi lampu hijau soal JK.

"PPP tidak tergantung dengan hasil survei, karena JK sebagai popularitas. Siapa yang tidak kenal JK? Masyarakat Indonesia sudah tahu JK. Jadi Jawa Barat akan mengambil yang berpeluang besar akan diusung menjadi Capres dan Cawapres sesuai situasi dan kondisi nanti," ungkap Rahmat Yasin.

Sementara itu, JK mengatakan, pihaknya belum menerima telepon dari ketua Umum PDIP Megawati Sukarno Putri terkait pendampingan dengan Jokowi. "Saya belum menerima telepon dari Ketua Umum PDIP yang jelas menunggu hasilnya seperti apa," katanya.



Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(trq/trq)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Jumat, 22/05/2015 20:11 WIB
    Andrinof Chaniago: Reshuffle, Kami Tak Peduli
    Andrinof Chaniago: Reshuffle, Kami Tak Peduli Ada yang menilai kurang moncernya kinerja tim ekonomi saat ini tak lepas dari kurang optimalnya peran Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional Andrinof Chaniago. Kepala Bappenas itu juga dituding banyak memangkas program-program unggulan Presiden Joko Widodo yang tertuang dalam Nawa Cita.
ProKontra Index »

Ayah Pemerkosa Putri Kandung dan Bunuh 4 Anaknya Layak Dihukum Mati!

Sadriansyah, warga Sungai Kunjang, Samarinda, Kaltim tega memperkosa putri kandungnya dan membunuh 4 anak-anak sendiri saat masih kecil. Anggota Komisi VIII DPR Maman Imanulhaq berpendapat, Sadriansyah pantas dihukum mati karena menjadi ayah yang biadab. Bila Anda setuju bahwa hukuman yang setimpal bagi Sadriansyah adalah hukuman mati, pilih Pro!
Pro
90%
Kontra
10%