detikcom

Jumat, 07/03/2014 21:19 WIB

Hari ke-508 Jokowi

Gara-gara Tampil di Youtube, Ahok Dibujuk Perusahaan untuk Endorse Produk

Mulya Nurbilkis - detikNews
Jakarta - Ahok mengaku 10 sepeda yang diterimanya bukan dari Corporate Social Responbility (CSR) tapi pemberian dari produsen sepeda tersebut. Tak hanya sepeda, politisi Gerindra ini mengaku juga dibujuk untuk meng-endorse beberapa produk makanan.

"Itu memang dia yang kasih. Dia juga senang kan karena merknya keluar. Jadi dia hibah ke pemprov. Maunya dikasih ke saya tapi nanti jadi gratifikasi kan. Makanya dikasih ke pemprov. Nanti dikasih surat kasih saya pakai," kata Wakil Gubernur DKI, Basuki T Purnama di Balai Kota, Jalan Merdeka Selatan, Jakpus, Jumat (7/3/2014).

Selain sepeda tersebut, ia juga ditawari beberapa produsen makanan dan minuman. Alasannya karena ia sering tampil di youtube dan videonya banyak yang menonton.

"Ini aja yang pengusaha-pengusaha minuman, kan banyak yang nonton di Youtube. Mereka bilang 'boleh nggak kasih minuman di meja bapak'? Biar kelihatan," ujar Ahok.

Ahok memang kerap memposting video pertemuannya di Youtube dengan beberapa pihak. Video ini cukup menarik perhatian para pengguna internet khususnya yang kerap menonton video di Youtube.

Selasa (4/3) lalu Ahok menerima 10 unit sepeda dari perusahaan sepeda. Sepeda ini didaftarkan ke BPKD untuk menjadi aset pemprov DKI. Dengan didaftarkan sebagai aset pemprov DKI, Ahok dan Jokowi terhindar dari dugaan gratifikasi karena sepeda tersebut tercatat sebagai kendaraan dinas milik pemprov DKI.


Banjir mengepung Ibukota Jakarta. Saksikan di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(bil/fjr)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

Penangkapan BW Adalah Balas Dendam Polri ke KPK

Banyak pihak yang mengecam penangkapan Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) oleh Bareskrim Polri. Bahkan, mantan Plt Pimpinan KPK Mas Ahmad Santosa berpendapat penangkapan oleh Polri terhadap BW merupakan tindakan balas dendam terkait penetapan tersangka Komjen Pol Budi Gunawan oleh KPK. Bila Anda setuju dengan Mas Ahmad Santosa, pilih Pro!
Pro
78%
Kontra
22%