Detik.com News
Detik.com
Selasa, 25/02/2014 20:33 WIB

Pantograf Patah, KRL Arah Bogor Terhenti di Stasiun Lenteng Agung

Mulya Nurbilkis - detikNews
Pantograf Patah, KRL Arah Bogor Terhenti di Stasiun Lenteng Agung foto: Andi/pasangmata.com
Jakarta - KRL Jakarta Kota ke arah Bogor kembali mengalami gangguan malam ini. Salah satu pantograf patah sehingga KRL harus berhenti di stasiun Lenteng Agung.

"Perjalanan KRL Jakarta menuju Bogor terganggu karena pantograf rangkaian KRL patah," kata salah seorang penumpang, Andi yang mengirimkan informasinya melalui pasangmata.com, Selasa (24/2/2014).

Gangguan terjadi sekitar pukul 18.30 WIB. Saat KRL berhenti di stasiun Lenteng Agung, seorang masinis sempat mencoba memperbaiki menggunakan sebatang kayu. Namun upayanya tak berhasil.

"Menurut penumpang yang dalam rangkaian kereta yang tepat di bawah pantografnya, ada bunyi tuk tuk tuk sebelum akhirnya berhenti. Tadi sempat mau diperbaiki masinis pakai kayu tapi akhirnya dia nunggu teknisi juga," ungkapnya.

Karena gangguan ini, jalur arah Bogor belum dapat dilintasi KRL. Sementara jalur sebaliknya masih berfungsi.

Hingga saat ini penumpang KRL masih menumpuk di stasiun Lenteng Agung. Belum ada kejelasan dari pihak KRL Commuter Line sampai kapan penumpang harus menunggu.

Pantograf adalah cantolan yang berbentuk belah ketupat yang dipasang di atas KRL. Fungsinya untuk mengalirkan arus listrik dari kabel ke motor-motor kereta api. Kebanyakan penumpang memilih menunggu kereta berikutnya yang terhenti di stasiun Tanjung Barat.



Mulai hari anda dengan informasi aneka peristiwa penting dan menarik di "Reportase Pagi" pukul 04.00 - 05.30 WIB hanya di Trans TV

(bil/rmd)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 23/02/2015 10:27 WIB
    Komjen Badrodin: Penertiban Internal agar Tak Terjangkit Hedonis-Konsumtif
    Komjen Badrodin: Penertiban Internal agar Tak Terjangkit Hedonis-Konsumtif Wakil Kapolri Komjen Badrodin Haiti diusulkan Presiden Jokowi menjadi calon Kapolri. Komjen Badrodin mengakui masih banyak perbaikan yang perlu dilakukan di jajaran Polri. Dia juga dengan besar hati mengakui masih banyak penyimpangan yang perlu ditertibkan. Apa saja?
ProKontra Index »

MA Harus Turun Tangan Setop 'Sarpin Effect'!

Putusan hakim PN Jaksel Sarpin Rizaldi yang memperbolehkan status tersangka jadi materi gugatan praperadilan berpotensi menimbulkan kekacauan hukum di Indonesia. "MA harus menyetop. Segera batalkan putusan Sarpin. Kalau tidak, semua tersangka akan melakukan hal yang sama," jelas FH Unsoed Purwokerto, Prof Dr Hibnu Nugroho. Bila Anda setuju dengan Prof Hibnu, pilih Pro!
Pro
94%
Kontra
6%