Detik.com News
Detik.com
Selasa, 28/01/2014 16:11 WIB

Epi, Pembunuh Anaknya Sendiri Ditahan di Polsek Cikarang

Mei Amelia R - detikNews
Halaman 1 dari 2
Epi, Pembunuh Anaknya Sendiri Ditahan di Polsek Cikarang
Jakarta - Setelah melakukan pembunuhan terhadap anak kandungnya sendiri Ihsan Fazle Mawla (3), hukuman 15 tahun penjara menanti Epi Suhendar (30). Buruh di perusahaan pipa, PT Mitsuba ini kini ditahan aparat polisi di Polsek Cikarang atas perbuatannya menghilangkan nyawa anaknya sekaligus menusuk istrinya, Ai Cucun (23).

"Tersangka sudah ditahan di Polsek Cikarang dan dalam waktu dekat akan dites psikologi," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Rikwanto kepada wartawan, di Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Selasa (28/1/2014).

Akibat perbuatannya itu, Epi dijerat dengan Pasal 338 KUHP tentang pembunuhan, dengan ancaman hukuman 15 tahun penjara atau seumur hidup.

Pemeriksaan psikologi ini, kata Rikwanto, dilakukan untuk mengetahui kondisi kejiwaan Epi. Selain itu, juga untuk mendalami motif Epi melakukan pembunuhan sadis terhadap anaknya itu.

Dari hasil pemeriksaan sementara, pembunuhan itu dilatarbelakangi karena Epi dilanda stress berat. Beban pekerjaannya sebagai leader di PT Mitsuba menjadi alasan dia melampiaskan tekanan psikisnya untuk membunuh anaknya.

"Motif sementara pelaku khawatir dipecat dari pekerjaannya karena diberi target, sehingga stress," kata Rikwanto.

Ia takut akan masa depan keluarganya bila ia dikeluarkan dari pekerjaannya. Tidak hanya itu, Epi juga mengaku terbebani dengan angsuran kredit rumahnya dan juga sejumlah utang.Next

Halaman 1 2

Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(mei/rvk)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 26/03/2015 12:35 WIB
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut Jumlah pengguna jaminan kesehatan nasional melonjak tajam pada tahun pertama penyelenggaraannya. Akibatnya, kondisi keuangan BPJS Kesehatan defisit. Klaim membengkak, lebih besar daripada premi yang diterima.
ProKontra Index »

Tolak APBD DKI 2015, Parpol Lembek dan Mengecewakan

DPRD DKI menolak penggunaan APBD DKI 2015 setelah tak mau membahasnya lewat rapat Badan Anggaran. Tokoh antikorupsi Buya Syafii Maarif mengatakan sikap partai lembek dan mengecewakan. "Mereka menolak isu anggaran siluman tetapi mendukung atau tidak menarik diri dari Hak Angket. Padahal, Ahok diangket karena jelas menolak anggaran siluman itu," kata Buya Syafii. Bila Anda setuju pendapat Buya Syafii, pilih Pro!
Pro
100%
Kontra
0%