Detik.com News
Detik.com

Kamis, 16/01/2014 22:24 WIB

Dikabarkan Kritis, Kiai Sahal Mahfudz Dirawat Lagi di RSUP Semarang

Angling Adhitya Purbaya - detikNews
Dikabarkan Kritis, Kiai Sahal Mahfudz Dirawat Lagi di RSUP Semarang KH Sahal Mahfudz
Semarang - Rais Aam Syuriah Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU), KH Muhammad Achmad Sahal Mahfudz dirawat di RSUP Dr Kariadi Semarang. Dikabarkan Kiai Sahal sempat mengalami kritis saat perawatan.

Humas RSUP Dr Kariadi Semarang, Dr Darwito mengatakan Kiai Sahal dirawat di Paviliun Garuda sejak 10 hari yang lalu. Paviliun Garuda merupakan fasilitas yang memberikan pelayanan kesehatan bertaraf internasional di RSUP Dr Kariadi Semarang.

"Dirawat sejak 10 hari lalu. Di paviliun Garuda. Yang pasti kondisinya masih dalam perawatan," kata Darwito singkat saat dihubungi detikcom, Kamis (16/1/2014).

Kabar Ketua MUI pusat itu mengalami kritis tersebar melalui layanan broadcast pada BlackBerry Messenger yang berbunyi, <i>"Rois 'Aam PBNU dan Ketua Umum MUI Pusat, KHMA SAHAL MAHFUDZ saat ini mengalami kritis di RS Karyadi-Semarang".</i>

Ketua MUI Jateng, KH Ahmad Daroji mengatakan dirinya sempat menjenguk Kiai Sahal empat hari yang lalu. Saat itu ia sempat berkomunikasi walaupun sebentar.

"Beliau masih bisa mengaimini doa saya. Waktu itu saya tidak lama-lama, takut mengganggu. Beliau sakit mungkin karena sudah sepuh," katanya kepada detikcom.

Kiai Sahal lahir di Pati, 17 Desember 1937 silam. Sejak tahun 1963, Kiai Sahal memimpin Pondok Pesantren Maslakul Huda di Kajen Margoyoso, Pati, Jateng peninggalan ayahnya, KH Mahfudz Salam.

Kesehatan Kiai Sahal memang mengalami penurunan. Pada bulan September 2013 lalu Kiai berusia 76 tahun itu juga dirawat di Paviliun Garuda RSUP Dr Kariadi karena mengalami sakit pada paru-parunya. Saat itu sejumlah pejabat menyempatkan diri untuk menjenguk diantaranya ketua PMI, Jusuf Kalla, dan Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo.


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(alg/rmd)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 30/04/2015 21:33 WIB
    Kepala BNP2TKI Nusron Wahid: TKI Harus Jalani Psikotes
    Kepala BNP2TKI Nusron Wahid: TKI Harus Jalani Psikotes Eksekusi mati terhadap dua tenaga kerja Indonesia di Arab Saudi memang bukan yang pertama kali terjadi. Namun Kepala BNP2TKI Nusron Wahid justru menilai sia-sia protes terhadap pemerintah Arab Saudi terkait notifikasi eksekusi mati. Menurut dia, yang seharusnya diubah adalah aturan di Indonesia.
ProKontra Index »

Atasi Prostitusi, Tiru Swedia yang Hukum Pembeli Jasa dan Germo PSK!

Menteri Sosial Khofifah Indar Parawansa mengatakan RI harus belajar dari Swedia untuk mengatasi prostitusi. Swedia melegalkan PSK namun mengkriminalkan mereka yang membeli jasa PSK dan germo yang menjual PSK. Bila Anda setuju usulan Mensos Khofifah, pilih Pro!
Pro
100%
Kontra
0%