detikcom
QuickCount Persentase Sampel
  • 6,90%
  • 9,20%
  • 6,90%
  • 18,90%
  • 14,30%
  • 11,80%
  • 9,70%
  • 7,50%
  • 6,70%
  • 5,40%
  • 1,60%
  • 1,10%
  • Last Updated : Kamis, 10 April 2014 18:39 , Sumber : Cyrus Network dan CSIS
  • 6.67%
  • 9.44%
  • 6.61%
  • 18.65%
  • 14.86%
  • 11.40%
  • 10.26%
  • 7.60%
  • 6.52%
  • 5.41%
  • 1.60%
  • 0.97%
  • Last Updated : Kamis, 17/04/2014 14:16 , Sumber : Radio Republik Indonesia
Minggu, 01/12/2013 17:07 WIB

Ketua DPP Golkar: Jokowi Lebih Banyak Beringinnya Daripada Banteng

Prins David Saut - detikNews
What is blusukan?
Jakarta - Ketua DPP Partai Golkar Indra J Piliang menilai kinerja Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo (Jokowi) cenderung mirip dengan kader partainya. Hal ini disampaikannya menanggapi hasil survei Indikator Politik Indonesia.

"Kalau Jokowi itu dari segi politik orang yang beringin tapi besar di bantengnya. Jokowi lebih banyak menggunakan bahasa politik Golkar ketimbang marhaenisme," ujar Indra di kantor Indikator pimpinan Burhanuddin Muhtadi di Jl Cikini V, Menteng, Jakarta Pusat, Minggu (1/12/2013).

Ia mencontohkan ketika Jokowi menghadapi tuntutan buruh. Menurutnya, Jokowi tidak membela tuntutan upah buruh Rp 3,7 juta karena memperhatikan kebutuhan pengusaha. "Kalau marhaenis pasti mengutamakan kepentingan buruh," ujar Indra.

Indra menambahkan antara sosok dan konstituen partai terkadang juga tidak sejalan. Menurutnya, parpol tak semuanya memiliki konstituen dari kalangan urban yang lebih memilih sosok atau citra.

"Golkar misalnya yang didukung pemilih di pedesaan, lebih banyak masyarakat plural daripada urban. Maka kepentingan Golkar lebih banyak bicara pedesaan. Mungkin dari publik tak terwakili tapi dari konstituennya lebih terwakili," ujar Indra.

Terkait masalah pencapresan, Indra menilai lebih cepat Jokowi maju maka lebih baik. Tapi kritiknya adalah agar rakyat melihat sosok seperti Jokowi tak bisa lepas dari kepentingan partai.

"Jadi nanti, Jokowi ini menjalankan kepentingan partai. Ini logika yang muncul dari hasil survei ini. Artinya kita tunggu Jokowi jadi capres PDIP," ujar Indra.

Komentar Indra tersebut menanggapi hasil survei Indikator Politik Indonesia terkait sosok presiden yang diinginkan. Survei ini juga menyimpulkan rakyat cenderung tak mempercayai partai dibandingkan sosok yang jujur dan peduli pada rakyat seperti Jokowi.

Survei ini sendiri dilakukan dari 10 Oktober-20 Oktober 2013 dengan 1.200 responden melalui metode wawancara tatap muka. Error sampling mencapai 2,9 persen, dan nama Jokowi lagi-lagi mengungguli tokoh-tokoh capres lainnya.



Ikuti berbagai berita menarik yang terjadi hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 15.15 WIB

(nal/nal)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Bagi-bagi Kursi dan Menteri Itu Tidak Baik

Calon presiden PDIP Jokowi bertekad menguatkan sistem presidensial jika nanti terpilih. Jokowi menegaskan koalisi yang dibangunnya bukanlah koalisi bagi-bagi kursi dan jatah menteri. Dia mengatakan, yang akan diajak koalisi adalah partai-partai yang siap bekerja sama membangun bangsa dan negara tanpa meminta jatah kekuasaan. Bila Anda setuju dengan gagasan Jokowi, pilih Pro!
Pro
85%
Kontra
15%