detikcom
QuickCount Persentase Sampel
  • 6,90%
  • 9,20%
  • 6,90%
  • 18,90%
  • 14,30%
  • 11,80%
  • 9,70%
  • 7,50%
  • 6,70%
  • 5,40%
  • 1,60%
  • 1,10%
  • Last Updated : Kamis, 10 April 2014 18:39 , Sumber : Cyrus Network dan CSIS
  • 6.67%
  • 9.44%
  • 6.61%
  • 18.65%
  • 14.86%
  • 11.40%
  • 10.26%
  • 7.60%
  • 6.52%
  • 5.41%
  • 1.60%
  • 0.97%
  • Last Updated : Jumat, 18/04/2014 07:16 , Sumber : Radio Republik Indonesia
Rabu, 13/11/2013 07:52 WIB

Sandyakalaning CDMA

Hans Henricus - detikNews
Jakarta - Fredy Nullie selama lima tahun ini selalu menenteng dua ponsel. Pegawai swasta yang berkantor di kawasan Mega Kuningan, Jakarta, itu menggunakan salah satu operator CDMA karena pulsanya murah untuk menelepon, tapi tidak bisa meninggalkan ponsel GSM, yang jaringan sinyalnya lebih bagus dan memiliki fitur lebih canggih.

Dalam kurun waktu lima tahun, kedua ponsel itu selalu menjadi andalan Fredy dalam menjalin komunikasi dengan rekan kerja, teman, dan keluarganya di rumah. Namun beberapa bulan lalu ia memberi tahu semua handai taulan bahwa nomor CDMA-nya ia pensiunkan. “Ponselnya masih ada di rumah tapi tidak pernah diisi pulsa,” ujar Fredy dalam majalah detik edisi 102.

Pelanggan ponsel seperti Fredy inilah yang membuat nasib operator-operator CDMA semakin muram. Selain Smartfren, tiga merek lain, yakni Esia, Flexi, dan StarOne, terus berkurang penggunanya. Bahkan Flexi, yang tahun lalu masih bisa mendongkrak jumlah pelanggan dari 14 juta menjadi 17 juta, sekarang turun lagi menjadi hanya sekitar 11 juta pengguna.

PT Telekomunikasi Indonesia, misalnya, sudah tidak bersemangat lagi mengembangkan merek CDMA mereka, Flexi. Mereka memandang masa depan ada di format pesaingnya, GSM dan turunannya. “Telkom, kebijakannya, hanya menjaga (pelanggan) CDMA yang sudah ada,” kata juru bicara Telekomunikasi Indonesia, Pujo Pramono. “Arah perkembangan untuk teknologi ke depannya lebih ke GSM.”

***

Tulisan selengkapnya bisa dibaca GRATIS di edisi terbaru Majalah Detik (edisi 102, 11 November 2013). Edisi ini mengupas tuntas Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo dengan tema “Jokowi Masalah buat Lo?”. Juga ikuti artikel lainnya yang tidak kalah menarik seperti rubrik Nasional “Kalau Jakarta Kena Sadap”, Internasional Siapa Meracun Yasser Arafat, Bisnis “Membangunkan Saham Tidur”, Wisata “Kalianda yang Terlewatkan”, rubrik Seni Hiburan dan review Film Adriana, Wkwkwk “Gara-gara Es Tebu”, serta masih banyak artikel menarik lainnya.

Untuk aplikasinya bisa di-download di apps.detik.com dan versi pdf bisa di-download di www.majalahdetik.com. Gratis, selamat menikmati!!


Rayakan kasih sayang anda dengan coklat. tapi bagaimana kalau coklat tersebut ternyata rekondisi? Simak di Reportase Investigasi, Pukul 16.30 WIB Hanya di TRANS TV

(iy/iy)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
Laporan Khusus Terbaru Indeks Laporan Khusus ยป
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Bagi-bagi Kursi dan Menteri Itu Tidak Baik

Calon presiden PDIP Jokowi bertekad menguatkan sistem presidensial jika nanti terpilih. Jokowi menegaskan koalisi yang dibangunnya bukanlah koalisi bagi-bagi kursi dan jatah menteri. Dia mengatakan, yang akan diajak koalisi adalah partai-partai yang siap bekerja sama membangun bangsa dan negara tanpa meminta jatah kekuasaan. Bila Anda setuju dengan gagasan Jokowi, pilih Pro!
Pro
81%
Kontra
19%