Detik.com News
Detik.com

Jumat, 25/10/2013 13:59 WIB

Jokowi Berangus Topeng Monyet

Penyiksaan Topeng Monyet, dari Dipukuli hingga Digantung

Idham Khalid,Hardani Triyoga - detikNews
Halaman 1 dari 3
 Penyiksaan Topeng Monyet, dari Dipukuli hingga Digantung Salah seekor monyet yang terjaring razia, Selasa (22/10/2013). (Fotografer - Grandyos Zafna)
Jakarta - Razia topeng monyet kembali dilakukan di ibu kota. Dalam beberapa hari razia, sedikitnya 16 ekor monyet bersama pawangnya digaruk tim gabungan yang terdiri di antaranya dari Satpol Pamong Praja dan Dinas Sosial.

Tak cuma menginstruksikan razia kepada jajarannya, Gubernur DKI Joko Widodo (Jokowi) juga aktif turun ke lapangan memantau hasil razia.

Kebijakan Jokowi yang menertibkan topeng monyet direspons positif oleh Jakarta Animal Aid Network (JANN). Manajer Program Penyelamatan Hewan Domestik dari JANN, Karin Franken, mengungkapkan 30 persen dari 40 ekor monyet ekor panjang yang dirawat pihaknya positif terkena TBC dan hepatitis.

Namun, sekarang sudah pulih dan direhabilitasi di pusat penyelamatan satwa Cikananga, Sukabumi. Sebagian hewan yang diambil pada akhir 2011 dari beberapa pelaku sirkus topeng monyet itu terkena penyakit karena kotornya kandang.



Pemberian makan yang asal-asalan juga membuat monyet ini penuh cacing parasit. Bahaya kalau menular ke manusia. Monyet kalau sudah terkena agak sulit disembuhkan. Beda dengan manusia yang masih bisa meski pengobatannya lama, kata Karin saat ditemui detikcom di kantornya, Kamis (24/10).

Berdasarkan penelusuran JANN, menurut Karin, monyet untuk atraksi topeng monyet biasanya berusia muda sekitar delapan atau sembilan bulan. Jantan atau betina bisa digunakan asalkan masih muda. Monyet muda ini dilatih dengan cara disiksa oleh pemilik dalam waktu yang lama. Next

Halaman 1 2 3
(brn/brn)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Jumat, 22/05/2015 20:11 WIB
    Andrinof Chaniago: Reshuffle, Kami Tak Peduli
    Andrinof Chaniago: Reshuffle, Kami Tak Peduli Ada yang menilai kurang moncernya kinerja tim ekonomi saat ini tak lepas dari kurang optimalnya peran Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional Andrinof Chaniago. Kepala Bappenas itu juga dituding banyak memangkas program-program unggulan Presiden Joko Widodo yang tertuang dalam Nawa Cita.
ProKontra Index »

Ayah Pemerkosa Putri Kandung dan Bunuh 4 Anaknya Layak Dihukum Mati!

Sadriansyah, warga Sungai Kunjang, Samarinda, Kaltim tega memperkosa putri kandungnya dan membunuh 4 anak-anak sendiri saat masih kecil. Anggota Komisi VIII DPR Maman Imanulhaq berpendapat, Sadriansyah pantas dihukum mati karena menjadi ayah yang biadab. Bila Anda setuju bahwa hukuman yang setimpal bagi Sadriansyah adalah hukuman mati, pilih Pro!
Pro
91%
Kontra
9%