Detik.com News
Detik.com
Jumat, 18/10/2013 17:14 WIB

Video Pelecehan Seksual Siswi SMP di Jakpus Beredar di Kalangan Siswa

Nur Khafifah - detikNews
Jakarta - Kasus pelecehan seksual di ruang kelas salah satu SMP di Jakarta Pusat masih terus diselidiki. Pihak sekolah mengakui video adegan pelecehan seksual itu telah beredar di handphone milik para siswa.

"Video itu telah tersebar di HP anak-anak yang lain," ujar Kepala Sekolah SMP tempat pelecehan itu terjadi di Jakarta Pusat, Jumat (18/10/2013).

Namun pihaknya belum menyebutkan langkah apa yang akan dilakukan terkait video yang telah tersebar itu. Ia mengaku kaget karena peristiwa itu terjadi hanya berselang 2 hari sejak dirinya dilantik sebagai kepala sekolah di SMP tersebut.

"Saya baru menjabat di sini tanggal 25 September, sementara kejadian tanggal 27 September," katanya.

Sementara itu, Kasie Manajemen SMP-SMA Disdik DKI Jakarta, Tadjuddin Nur menyesalkan hal itu. Saat ini jajaran Dinas Pendidikan DKI Jakarta bersama pihak sekolah tengah merumuskan langkah-langkah untuk mengantisipasi terulangnya pelecehan seksual ini.

"Kejadian ini memang baru saja terjadi. Dan kita berharap ini merupakan yang pertama dan terakhir," kata Tadjuddin.

Disdik DKI Jakarta meminta agar semua pihak di sekolah melakuan kegiatan belajar mengajar dengan kondusif. "Anak-anak masih jauh masa depannya. Mari sama-sama kita lakukan pemahaman kepada anak-anak kita agar bagaimana anak ini dan sekolah mengubah perilaku yang tidak baik menjadi baik," tandasnya.

Menurut laporan korban di Mapolres Jakarta Pusat, siswi tersebut dipaksa oleh salah orang temannya untuk melakukan seks oral dan hubungan intim kepada adik kelasnya. Adegan tersebut disaksikan dan direkam video oleh 5 orang perempuan lain yang juga merupakan teman seangkatan korban.

Korban bahkan diancam dengan menggunakan senjata tajam jika menolak permintaan keenam temannya tersebut. Merasa terancam, korban terpaksa menuruti kemauan bejat teman-temannya itu.


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(kff/nal)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 26/03/2015 12:35 WIB
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut Jumlah pengguna jaminan kesehatan nasional melonjak tajam pada tahun pertama penyelenggaraannya. Akibatnya, kondisi keuangan BPJS Kesehatan defisit. Klaim membengkak, lebih besar daripada premi yang diterima.
ProKontra Index »

Tolak APBD DKI 2015, Parpol Lembek dan Mengecewakan

DPRD DKI menolak penggunaan APBD DKI 2015 setelah tak mau membahasnya lewat rapat Badan Anggaran. Tokoh antikorupsi Buya Syafii Maarif mengatakan sikap partai lembek dan mengecewakan. "Mereka menolak isu anggaran siluman tetapi mendukung atau tidak menarik diri dari Hak Angket. Padahal, Ahok diangket karena jelas menolak anggaran siluman itu," kata Buya Syafii. Bila Anda setuju pendapat Buya Syafii, pilih Pro!
Pro
100%
Kontra
0%