Detik.com News
Detik.com

Jumat, 11/10/2013 20:15 WIB

Polisi Benarkan G yang Dipanggil dalam Kasus Holly adalah Gatot Supiartono

Mei Amelia R - detikNews
Polisi Benarkan G yang Dipanggil dalam Kasus Holly adalah Gatot Supiartono
Jakarta - Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya Komisaris Besar Slamet Riyanto, membenarkan bahwa pihaknya memanggil Gatot Supiartono, pejabat esolon I BPK. Pemanggilan ini terkait dengan kasus pembunuhan Holly Angela Ayu.

"Iya (Gatot Supiartono)," ucap Slamet mengiyakan saat ditanya wartawan apakah inisial G yang dipanggil polisi itu Gatot Supiartono atau bukan.

Hal itu diucapkan Slamet kepada wartawan di Markas Polda Metro Jaya, Jalan Sudirman, Jakarta, Jumat (11/10/2013).

Slamet menjelaskan, pihaknya memanggil Gatot untuk diperiksa karena namanya disebut-sebut oleh salah seorang tersangka bernama Surya Hakim. Namun, Slamet tidak menjabarkan, dalam konteks apa Surya itu menyebut nama Gatot terkait pembunuhan wanita bernama asli Niken Hayu Winanti itu.

"S bilang dia kenal Gatot," ujar Slamet.

Namun, Slamet belum memastikan apakah Gatot terlibat dalam pembunuhan Holly itu atau tidak. "Ya kita lihat hasil pemeriksaan nanti," imbuhnya.

Gatot disebut-sebut sebagai suami Holly. Kabar ini dibenarkan oleh keluarga Holly di Salatiga yang menyebutkan bahwa Holly bersuamikan Gatot.

Bahkan, dari hasil olah TKP di kamar di mana Holly dibunuh, polisi menemukan sejumlah foto-foto kebersamaan Gatot dan Holly. Termasuk foto pernikahan Holly dan Gatot.


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(mei/sip)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 23/02/2015 10:27 WIB
    Komjen Badrodin: Penertiban Internal agar Tak Terjangkit Hedonis-Konsumtif
    Komjen Badrodin: Penertiban Internal agar Tak Terjangkit Hedonis-Konsumtif Wakil Kapolri Komjen Badrodin Haiti diusulkan Presiden Jokowi menjadi calon Kapolri. Komjen Badrodin mengakui masih banyak perbaikan yang perlu dilakukan di jajaran Polri. Dia juga dengan besar hati mengakui masih banyak penyimpangan yang perlu ditertibkan. Apa saja?
ProKontra Index »

MA Harus Turun Tangan Setop 'Sarpin Effect'!

Putusan hakim PN Jaksel Sarpin Rizaldi yang memperbolehkan status tersangka jadi materi gugatan praperadilan berpotensi menimbulkan kekacauan hukum di Indonesia. "MA harus menyetop. Segera batalkan putusan Sarpin. Kalau tidak, semua tersangka akan melakukan hal yang sama," jelas FH Unsoed Purwokerto, Prof Dr Hibnu Nugroho. Bila Anda setuju dengan Prof Hibnu, pilih Pro!
Pro
96%
Kontra
4%