detikcom
Kamis, 10/10/2013 22:50 WIB

Disebut Dekat dengan Bunda Putri, SBY Minta Luthfi Hasan Tak Alihkan Isu

Mega Putra Ratya - detikNews
Jakarta - Presiden SBY geram dengan kesaksian Lutfhi Hasan yang menyebut Bunda Putri orang dekatnya. Presiden SBY meminta Luhtfi jangan mengalihkan isu dari kasus hukum yang menjeratnya.

"Siapapun saudara-saudara saya yang berurusan dengan hukum, ceritakanlah kebenaran, jangan suka mengalihkan isu," tegas SBY dengan nada tinggi dalam jumpa pers di Bandara Halim Perdanakusuma, Jakarta, Kamis (10/10/2013). SBY baru tiba dari Brunei Darusaalam menghadiri East Asia Summit.

SBY meminta janganlah mengait-ngaitkan orang lain dalam setiap kasus hukumnya. Apalagi orang tersebut tidak tahu menahu mengenai kasus tersebut.

"Sekarang saya, mungkin lain kali orang lain. Itu sudah kejahatan sendiri," imbuhnya.
Dalam sidang lanjutan perkara korupsi daging impor dengan terdakwa eks Presiden PKS, Luthfi Hasan Ishaaq mengaitkan Bunda Putri dengan Presiden SBY.

Awalnya, Luthfi menjelaskan soal kedatangannya ke rumah Bunda Putri di Pondok Indah. Dia mengaku hendak mengklarifikasi soal kabar reshuffle kabinet, sebab Putri tahu banyak soal itu sebagai orang dekat presiden.

"Setahu saya bunda ini dekat dengan Presiden SBY, dia tahu soal reshuffle, saya kawatir ada reshuffle, jadi saya perlu verifikasi ke dia, bener nggak ada reshuffle," kata Luthfi di Pengadilan Tipikor, Jl HR Rasuna Said, Kuningan, Jaksel, Kamis (10/10/2013).

Namun saat ditanya lebih jauh soal sosok Bunda Putri, Luthfi lebih banyak tidak tahu. Termasuk saat dicecar soal nama lengkap dan latar belakangnya. Alhasil, Hakim Nawawi Pomolango mempertanyakan kesaksian ini.

"Anda tidak rasional, anda kenal Bunda Putri tapi tidak tahu siapa nama lengkapnya," kata Nawawi.

"Jangan jadikan sidang ini sebagai forum menjatuhkan," pinta Nawawi.



Ikuti sejumlah peristiwa menarik yang terjadi sepanjang hari ini hanya di "Reportase" TRANS TV Senin - Jumat pukul 12.45 WIB

(mpr/ahy)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
69%
Kontra
31%
MustRead close