detikcom
QuickCount Persentase Sampel
  • 6,90%
  • 9,20%
  • 6,90%
  • 18,90%
  • 14,30%
  • 11,80%
  • 9,70%
  • 7,50%
  • 6,70%
  • 5,40%
  • 1,60%
  • 1,10%
  • Last Updated : Kamis, 10 April 2014 18:39 , Sumber : Cyrus Network dan CSIS
  • 6.67%
  • 9.44%
  • 6.61%
  • 18.65%
  • 14.86%
  • 11.40%
  • 10.26%
  • 7.60%
  • 6.52%
  • 5.41%
  • 1.60%
  • 0.97%
  • Last Updated : Jumat, 18/04/2014 02:28 , Sumber : Radio Republik Indonesia
Selasa, 08/10/2013 09:10 WIB

DPRD DKI: Kenakalan Remaja Jakarta Sudah Menjurus ke Tingkat Kriminal

Ray Jordan - detikNews
Jakarta - Seorang pelajar SMK di Jakarta, RN (18) alias Tompel melakukan perbuatan tak terpuji. Tompel masuk ke dalam bus kota PPD 213 jurusan Kampung Melayu-Grogol dan menyiramkan air keras ke penumpang bus. Akibatnya beberap orang penumpang mengalami luka bakar.

Wakil Ketua DPRD DKI Jakarta Triwisaksana mengatakan, aksi Tompel tersebut merupakan kenakalan remaja. Menurutnya, kini kenakalan remaja di Jakarta sudah menjurus ke tingkat kriminal.

"Yang lebih subtansi itu adalah kenakalan remaja kita sudah menjurus pada tingkat kekerasan, bahkan cenderung kriminal," ujar pria yang akrab disapa Sani ini saat berbincang degan detikcom, Selasa (8/10/2013).

Sani mengatakan, kenakalan remaja ini jangan dianggap remeh. Harus ada pengkajian dan evaluasi agar peristiwa serupa tidak terulang. Pihak sekolah dan orang tua memiliki peranan penting dalam menekan tingkat kenakalan remaja ini.

"Ini yang harus benar-benar dikaji, dianalisa oleh segenap pimpinan lembaga yang berwenang. Karena belum pernah terjadi sampai dramatis semacam ini," ucap Sani.

Selain itu, Sani juga mengkritisi lemahnya pengawasan bahan-bahan kimia yang beredar di pasaran Jakarta. Diperlukan pengawasan ketat dan penindakan yang tegas terhadap peredarannya.

"Secara teknis, dari mana mereka bisa mendapatkan air keras semacam itu kalau tidak dijual bebas. Seperti obat-obatan, dia hanya bisa dijual kalau ada resep dokter. Harusnya ada model pengawasan secara lebih melekat dan itu bisa ditrase manakala terjadi penyimpangan kegunaan seperti kasus pelajar itu," jelasnya.


Ratusan mahasiswa di universitas Samratulangi Manado saling serang. Belasan gedung perkuliahan hancur dan puluhan sepeda motor dibakar. Saksikan liputan lengkapnya dalam program "Reportase Malam" pukul 02.51 WIB hanya di Trans TV

(jor/kha)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Bagi-bagi Kursi dan Menteri Itu Tidak Baik

Calon presiden PDIP Jokowi bertekad menguatkan sistem presidensial jika nanti terpilih. Jokowi menegaskan koalisi yang dibangunnya bukanlah koalisi bagi-bagi kursi dan jatah menteri. Dia mengatakan, yang akan diajak koalisi adalah partai-partai yang siap bekerja sama membangun bangsa dan negara tanpa meminta jatah kekuasaan. Bila Anda setuju dengan gagasan Jokowi, pilih Pro!
Pro
81%
Kontra
19%