detikcom
QuickCount Persentase Sampel
  • 6,90%
  • 9,20%
  • 6,90%
  • 18,90%
  • 14,30%
  • 11,80%
  • 9,70%
  • 7,50%
  • 6,70%
  • 5,40%
  • 1,60%
  • 1,10%
  • Last Updated : Kamis, 10 April 2014 18:39 , Sumber : Cyrus Network dan CSIS
  • 6.67%
  • 9.44%
  • 6.61%
  • 18.65%
  • 14.86%
  • 11.40%
  • 10.26%
  • 7.60%
  • 6.52%
  • 5.41%
  • 1.60%
  • 0.97%
  • Last Updated : Minggu, 20/04/2014 07:56 , Sumber : Radio Republik Indonesia
Jumat, 04/10/2013 14:59 WIB

Penangkapan Akil Mochtar Jadi Materi Khotbah Jumat di Medan

Khairul Ikhwan - detikNews
Medan - Kasus penangkapan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Akil Mochtar menjadi materi khotbah khatib Jumat di Medan, Sumatera Utara (Sumut). Akil menjadi contoh dalam kasus kufur nikmat.

Khotbah Jumat dengan materi khas ini berlangsung di Masjid Al Amanah Komplek Gedung Keuangan Negara, Jalan Diponegoro, Medan, Jumat (4/10/2013). Bertindak sebagai khatib Zainal Arifin Purba.

Khatib Zainal menyatakan, pentingnya jamaah mensyukuri nikmat yang diberikan Allah. Antara lain, nikmat pendengaran dan nikmat penglihatan. Jangan mengingkari nikmat itu dan melakukan tindakan tidak terpuji.

Khatib kemudian menyatakan, salah satu bentuk kufur atau pengingkaran nikmat itu dengan melakukan korupsi, maupun menerima suap seperti yang dilakukan Akil Mochtar.

"Masih juga tergoda suap padahal sudah menerima banyak fasilitas dari negara. Mobil sudah disiapkan oleh negara, sopir disediakan, BBM ditanggung, tetapi masih juga tergoda dengan nilai rupiah," kata Zainal.

MK sebagai benteng hukum di Indonesia harusnya bersih suap. Pejabat-pejabatnya harus meneladani sikap Nabi. Tetap sederhana dan tidak tergoda padahal pemimpin tertinggi dalam Islam.

Khatib Zainal juga menyampaikan prihatin atas perilaku profesor yang memimpin SKK Migas yang ditangkap KPK. Semestinya dengan gelar akademik yang tinggi dapat menunjukkan perilaku yang terpuji, tidak menerima suap. Seluruh jamaah diimbau untuk tidak mencontoh perilaku kedua pejabat tadi, dan mencontoh pola hidup Rasul.


Rayakan kasih sayang anda dengan coklat. tapi bagaimana kalau coklat tersebut ternyata rekondisi? Simak di Reportase Investigasi, Pukul 16.30 WIB Hanya di TRANS TV

(rul/try)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Bagi-bagi Kursi dan Menteri Itu Tidak Baik

Calon presiden PDIP Jokowi bertekad menguatkan sistem presidensial jika nanti terpilih. Jokowi menegaskan koalisi yang dibangunnya bukanlah koalisi bagi-bagi kursi dan jatah menteri. Dia mengatakan, yang akan diajak koalisi adalah partai-partai yang siap bekerja sama membangun bangsa dan negara tanpa meminta jatah kekuasaan. Bila Anda setuju dengan gagasan Jokowi, pilih Pro!
Pro
79%
Kontra
21%