Detik.com News
Detik.com

Jumat, 04/10/2013 13:14 WIB

Motif Pelemparan Air Keras di Bus 213 Diduga Perselisihan Antar Pelajar

Mei Amelia R - detikNews
Motif Pelemparan Air Keras di Bus 213 Diduga Perselisihan Antar Pelajar Korban terkena air keras yang dilempar pelajar.
Jakarta - Polisi masih menyelidiki motif penyiraman air keras yang dilakukan seorang pelajar terhadap penumpang bus PPD 213 di Jatinegara Barat, Jatinegara, Jaktim. Diduga, motif pelemparan dipicu perselisihan antar pelajar.

"Motif belum diketahui, tapi diduga kuat perselisihan antar pelajar," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Rikwanto kepada wartawan di Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Jumat (4/10/2013).

Saat ini polisi tengah menyelidiki pelaku pelemparan air keras itu. Polisi menduga pelaku penyiraman adalah pelajar.

"Berdasarkan keterangan saksi, pelaku menggunakan baju olah raga sekolah," kata dia.

Peristiwa ini terjadi pada pukul 06.00 WIB tadi. Saat itu, bus tersebut berhenti di Jatinegara Barat, Tengtong, Jatinegara, Jakarta Barat. Bus tersebut berisi penumpang umum dan sebagian pelajar.

Pelaku naik dari belakang, kemudian ke depan dan menyiramkan air keras ke arah penumpang. Akibatnya, 13 penumpang mengalami luka.

Empat orang korban di antaranya adalah pelajar SMA. Dua orang pelajar di antaranya luka cukup parah di bagian wajah karena siraman air keras ini.


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(mei/rmd)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Jumat, 22/05/2015 20:11 WIB
    Andrinof Chaniago: Reshuffle, Kami Tak Peduli
    Andrinof Chaniago: Reshuffle, Kami Tak Peduli Ada yang menilai kurang moncernya kinerja tim ekonomi saat ini tak lepas dari kurang optimalnya peran Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional Andrinof Chaniago. Kepala Bappenas itu juga dituding banyak memangkas program-program unggulan Presiden Joko Widodo yang tertuang dalam Nawa Cita.
ProKontra Index »

Ayah Pemerkosa Putri Kandung dan Bunuh 4 Anaknya Layak Dihukum Mati!

Sadriansyah, warga Sungai Kunjang, Samarinda, Kaltim tega memperkosa putri kandungnya dan membunuh 4 anak-anak sendiri saat masih kecil. Anggota Komisi VIII DPR Maman Imanulhaq berpendapat, Sadriansyah pantas dihukum mati karena menjadi ayah yang biadab. Bila Anda setuju bahwa hukuman yang setimpal bagi Sadriansyah adalah hukuman mati, pilih Pro!
Pro
91%
Kontra
9%
MustRead close