Jumat, 04/10/2013 13:14 WIB

Motif Pelemparan Air Keras di Bus 213 Diduga Perselisihan Antar Pelajar

Mei Amelia R - detikNews
Korban terkena air keras yang dilempar pelajar.
Jakarta - Polisi masih menyelidiki motif penyiraman air keras yang dilakukan seorang pelajar terhadap penumpang bus PPD 213 di Jatinegara Barat, Jatinegara, Jaktim. Diduga, motif pelemparan dipicu perselisihan antar pelajar.

"Motif belum diketahui, tapi diduga kuat perselisihan antar pelajar," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Rikwanto kepada wartawan di Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Jumat (4/10/2013).

Saat ini polisi tengah menyelidiki pelaku pelemparan air keras itu. Polisi menduga pelaku penyiraman adalah pelajar.

"Berdasarkan keterangan saksi, pelaku menggunakan baju olah raga sekolah," kata dia.

Peristiwa ini terjadi pada pukul 06.00 WIB tadi. Saat itu, bus tersebut berhenti di Jatinegara Barat, Tengtong, Jatinegara, Jakarta Barat. Bus tersebut berisi penumpang umum dan sebagian pelajar.

Pelaku naik dari belakang, kemudian ke depan dan menyiramkan air keras ke arah penumpang. Akibatnya, 13 penumpang mengalami luka.

Empat orang korban di antaranya adalah pelajar SMA. Dua orang pelajar di antaranya luka cukup parah di bagian wajah karena siraman air keras ini.


Ratusan mahasiswa di universitas Samratulangi Manado saling serang. Belasan gedung perkuliahan hancur dan puluhan sepeda motor dibakar. Saksikan liputan lengkapnya dalam program "Reportase Malam" pukul 02.51 WIB hanya di Trans TV

(mei/rmd)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Camat dan Lurah Tak Perlu Ada, Ganti Jadi Manajer Pelayanan Satu Atap

Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) segera merealisasikan kantor kelurahan dan kecamatan menjadi kantor pelayanan terpadu satu pintu. Lurah dan camat bakal berfungsi sebagai manajer pelayanan. Ahok berpendapat lurah dan camat tak perlu lagi ada di Indonesia. Bila Anda setuju dengan gagasan Ahok, pilih Pro!
Pro
75%
Kontra
25%