detikcom

Kamis, 03/10/2013 18:14 WIB

Korban Dokter Kandungan Gadungan Capai Ratusan Orang

Reynita Carlina - detikNews
Obat-obatan yang digunakan berpraktik
Surabaya - Korban pasutri dokter kandungan gadungan mencapai ratusan orang. Namun, tak semua korban gagal mengalami kehamilan. Sebagian berhasil hamil hingga melahirkan.

"Dari catatan di buku tersangka, terdapat 375 pasien. Yang berhasil hamil hingga persalinan sebanyak 125 orang," kata Kapolrestabes Surabaya Kombes Pol Setija Junianta kepada wartawan di Polsek Wonokromo, Kamis (3/10/2013).

Menurut Setija, jumlah korban masih bisa bertambah. Ia menduga, korban yang pernah berkonsultasi pada pasutri Djauhari Prayogo (56) dan Lucia Sudiarti (48) ini mencapai 500 orang atau bahkan lebih.

"Saya tidak yakin korbannya 375 orang. Pati lebih 500 orang atau lebih. Bahkan bisa mencapai ribuan orang," ungkap Setija.

Pada setiap praktiknya, kedua tersangka mematok harga sebesar Rp 2 juta untuk pasien yang ingin memiliki anak. Setelah pasiennya setuju, maka Djauhari dibantu istri melakukan operasi medis yakni memasukkan obat penyubur ke dalam rahim korbannya.

Tak hanya itu, selayaknya dokter asli, tersangka juga melakukan penyuntikan pada korbannya, hingga memberikan resep terhadap para pasien untuk ditebus di apotek.

Sampai saat ini, lanjut Setija, polisi masih mendalami kasus ini. Terkait korban, ia mendapat data nama dan alamat lengkap para korban di buku tersangka. Dari situ, ia akan melacak pasien-pasien lain dokter gadungan tersebut yang belum terungkap.

Diberitakan sebelumnya, pasutri dokter kandungan gadungan dibekuk polisi, Minggu (29/9/2013) malam di rumah sekaligus tempat praktiknya di Jalan Pulo Wonokromo Surabaya. Kedua tersangka mengaku telah melakukan praktik ilegalnya semenjak Juli 2011. Penangkapan tersangka bermula dari laporan salah satu korbannya yang sudah mengandung 15 bulan, namun saat melakukan USG di RS DKT Gubeng, dokter menyatakan ia tak hamil.


Banjir mengepung Ibukota Jakarta. Saksikan di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(iwd/iwd)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
79%
Kontra
21%