Detik.com News
Detik.com

Senin, 30/09/2013 16:09 WIB

Dilarang Main Layangan, Hindari Nusa Dua dan Bandara Saat APEC 2013

Nograhany Widhi K - detikNews
Dilarang Main Layangan, Hindari Nusa Dua dan Bandara Saat APEC 2013 Presiden SBY saat meninjau persiapan APEC 2013 (Dok Setpres /Abror Rizki)
Jakarta - KTT APEC akan berlangsung pada 1-8 Oktober 2013 dengan lokasi utama di kawasan Nusa Dua, Bali. Tak hanya itu, Bandara Ngurah Rai juga akan ditutup pada 5-8 Oktober. Warga dan wisatawan Bali diimbau tidak main layangan dan menghindari tujuan yang mengarah ke dua kawasan itu selama APEC 2013.

"Menghimbau kepada seluruh masyarakat Bali untuk menghindari lalu lintas menuju lokasi KTT APEC 2013 Nusa Dua dan Bandara Ngurah Rai terhitung mulai tanggal 1-8 Oktober 2013," demikian imbauan yang disampaikan Panglima Komando Gabungan Pengamanan (Pangkogabpam) APEC 2013 Letjen TNI Lodewijk F Paulus dalam rilis yang diterima, Senin (30/9/2013).

Hal ini, imbuh Lodewijk, bertujuan agar arus lalu lintas dari dan menuju lokasi penyelenggaraan APEC dapat berjalan dengan lancar dan tidak mengalami kemacetan. Untuk itu, petugas dari TNI dan Polri telah diterjunkan untuk mengatur lalu lintas menuju lokasi penyelenggaraan KTT ke-21 APEC di Nusa Dua, Bali.

Disamping itu, Lodweijk juga menghimbau kepada masyarakat Bali khususnya di wilayah Nusa Dua dan sekitarnya untuk tidak bermain layang-layang besar dan layangan paramotor menjelang dan pada saat berlangsungnya pelaksanaan KTT APEC.

"Hal ini dapat mengganggu pesawat penerbangan baik pada saat take off maupun pada saat akan melakukan pendaratan," jelas Lodewijk.

Imbauan ini dilakukan mengingat sukses tidaknya penyelenggaraan KTT APEC 2013 ini secara langsung turut menentukan citra dan kehormatan bangsa dan negara Indonesia sekaligus mengangkat citra Bali sebagai daerah wisata yang aman dan nyaman, baik untuk wisatawan lokal maupun mancanegara. Dengan suksesnya KTT ke-21 APEC tahun 2013, diharapkan sektor pariwisata di Bali akan berkembang pesat.

Pelaksanaan pengamanan KTT APEC dilakukan secara proporsional dan profesional pada tingkat pengamanan tertinggi dalam arti personel yang terlibat harus menampilkan yang terbaik, dan melaksanakan pengamanan yang prima dan nyaman.



Mulai hari anda dengan informasi aneka peristiwa penting dan menarik di "Reportase Pagi" pukul 04.00 - 05.30 WIB hanya di Trans TV

(nwk/nrl)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 30/04/2015 21:33 WIB
    Kepala BNP2TKI Nusron Wahid: TKI Harus Jalani Psikotes
    Kepala BNP2TKI Nusron Wahid: TKI Harus Jalani Psikotes Eksekusi mati terhadap dua tenaga kerja Indonesia di Arab Saudi memang bukan yang pertama kali terjadi. Namun Kepala BNP2TKI Nusron Wahid justru menilai sia-sia protes terhadap pemerintah Arab Saudi terkait notifikasi eksekusi mati. Menurut dia, yang seharusnya diubah adalah aturan di Indonesia.
ProKontra Index »

Atasi Prostitusi, Tiru Swedia yang Hukum Pembeli Jasa dan Germo PSK!

Menteri Sosial Khofifah Indar Parawansa mengatakan RI harus belajar dari Swedia untuk mengatasi prostitusi. Swedia melegalkan PSK namun mengkriminalkan mereka yang membeli jasa PSK dan germo yang menjual PSK. Bila Anda setuju usulan Mensos Khofifah, pilih Pro!
Pro
100%
Kontra
0%