detikcom
Senin, 23/09/2013 11:16 WIB

Jakarta dan Rotterdam Tingkatkan Kerjasama Penanggulangan Banjir

Sukma Indah Permana - detikNews
Jakarta - Gubernur DKI, Joko Widodo dan Mayor of Rotterdam, Ahmed Aboutaleb, menandatangani nota kerjasama menajemen alat pengeruk lumpur. Ini merupakan peningkatan kerjasama dua kota untuk penanggulangan banjir yang berlangsung sejak 1986 silam.

"Kerjasama ini meliputi manajemen operasional alat pengeruk lumpur dan pertukaran pengetahuan dalam hal penyiapan masterplan pengendalian banjir," kata Jokowi, di Balaikota, Jl Medan Merdeka Selatan, Jakarta, Senin (23/9/2013).

Kerjasama antara dua kota di Indonesia dan Belanda untuk pengadaan alat pengeruk lumpur sungai sudah dijalin pada 2009 silam. Kerjasama juga meliputi bidang sistem manajemen informasi, pengelolaan sampah, manajemen sumber daya air dan manajemen museum.

Untuk periode 2013-2015, kerjasama difokuskan pada 2 hal yaitu peningkatan kapasitas Sumber Daya Manusia dalam pengelolaan Sumber Daya Air Perkotaan. Fokus kedua adalah pertukaran informasi dan pengetahuan mengenai tantangan dan isu strategis yang dihadapi oleh kota.

"Contohnya seperti Manajemen Sumber Daya Air, Perencanaan Tata Ruang dan Infrastruktur, serta Pengembangan Pelabuhan, terutama dalam konteks pengembangan National Capital Integrated Coastal Development (NCICD)," lanjut Jokowi.


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 15.30 WIB

(sip/lh)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

Cegah Titipan Proyek, Ahok Minta Rapat dengan DPRD Direkam ke Youtube

PPATK mengungkapkan salah satu modus korupsi di kalangan penyelenggara negara adalah oknum DPRD yang menitipkan proyek-proyek saat pembahasan anggaran dengan Bappeda. Gubernur DKI Ahok ingin bila rapat bersama DPRD direkam dan di-upload ke youtube. Bila DPRD tak mau, maka lebih baik tak usah rapat anggaran. Bila Anda setuju dengan Ahok, pilih Pro!
Pro
79%
Kontra
21%