detikcom

Kamis, 12/09/2013 10:30 WIB

Mega Belum Legowo Jokowi Capres?

Nurfahmi - detikNews
Halaman 1 dari 3
Jakarta - Keputusan PDIP untuk menunggu hasil Pemilihan Legislatif (Pileg) dalam menentukan calon presiden (capres) adalah langkah strategis. Partai moncong putih itu tidak sedang dihadapkan pada posisi 'bagai makan buah simalakama'.

PDIP sengaja menyimpan 'amunisi' terakhirnya yang maha dahsyat. Kekuatan amunisi mereka bak sebuah nuklir yang daya ledaknya bisa 'menggegerkan' konstelasi politik.

Kenapa PDIP menyimpan Capresnya? Tentu saja, mereka tak mau kehabisan amunisi. Andai saja mereka mengikuti mainstream media, wacana publik, atau hasil berbagai survey yang menempatkan 'kader mutiaranya' Jokowi sebagai capres terpopuler, bisa jadi energi PDIP terkuras untuk mengcounter 'serangan-serangan' kepada Jokowi.

Belum ditetapkan saja, isu-isu miring untuk memreteli elektabilitas Jokowi yang terus melesat semakin massif. Apalagi kalau sudah diketuk palu Jokowi Capres PDIP.

Dalam pidato politiknya di Rapat Kerja Nasional III, Jumat (6/9), Ketua Umum DPP PDIP Megawati Soekarnoputri telah begitu 'terang benderang' memberikan sinyal pencapresan Jokowi.

Empat kali putri Proklamator itu menyebut nama Jokowi. Penunjukan Jokowi oleh Mega untuk membacakan 'dedication of life' Bung Karno semakin menguatkan bahwa mantan Walikota Solo itu adalah satrio piningitnya PDIP.

Namun Mega belum sepenuhnya merasa lega dan legowo untuk Jokowi ditetapkan sebagai capres PDIP sekarang. Bisa jadi tafsiran banyak pihak atas sinyal-sinyal politik Mega dalam pidatonya itu salah.Next

Halaman 1 2 3

Banjir mengepung Ibukota Jakarta. Saksikan di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(wwn/wwn)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

Penangkapan BW Adalah Balas Dendam Polri ke KPK

Banyak pihak yang mengecam penangkapan Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) oleh Bareskrim Polri. Bahkan, mantan Plt Pimpinan KPK Mas Ahmad Santosa berpendapat penangkapan oleh Polri terhadap BW merupakan tindakan balas dendam terkait penetapan tersangka Komjen Pol Budi Gunawan oleh KPK. Bila Anda setuju dengan Mas Ahmad Santosa, pilih Pro!
Pro
76%
Kontra
24%