Rabu, 11/09/2013 17:17 WIB

Kapal Aviat Tenggelam di Perairan Banjarmasin, 5 ABK Selamat 12 Hilang

Rachmadin Ismail - detikNews
Jakarta - Kapal kargo Aviat 88 tenggelam di Laut Banjarmasin. Hingga saat ini, 12 orang awak kapal masih hilang. Lima orang lainnya selamat.

Insiden ini terjadi pada Rabu (4/9/2013) malam sekitar pukul 22.00 WIB. Kala itu, kapal sedang berlayar di kawasan perairan utara Pulau Marabatuan. Karena ombak yang tinggi, tiba-tiba kapal tenggelam.

Kapten kapal Suradi dan empat awak lainnya berhasil selamat. Namun 12 rekan mereka masih hilang. Tim pencarian pun dikerahkan untuk mendeteksi para korban.

"Kapal nyungsep setelah berlayar dua hari. Saya tidak tahu kenapa, tiba-tiba nyungsep," ujar Suradi saat dihubungi detikcom, Rabu (11/9/2013).

Kapal milik PT Aviat Banjarmasin ini berangkat dari Bontang pada 2 September dengan tujuan Sampit. Biasanya, perjalanan memakan waktu hingga tiga hari. Kapal itu bermuatan pupuk 1.220 ton.

"Setelah kapal banyak air, 10 menit kemudian tenggelam," lanjut Suradi yang kini berada di Semarang setelah menjalani perawatan.

Perwakilan perusahaan kapal, Taufik, membenarkan kejadian ini. Dia mengaku baru mendapat kabar soal tenggelamnya kapal itu pada Sabtu (7/9). Sempat terjadi hilang kontak dengan para awak kapal.

"Dua hari sempat tidak terdeteksi, saya sudah coba hubungi kapten, tapi nggak masuk," terangnya.

Kini, pihak perusahaan dan keluarga korban masih menunggu hasil evakuasi tim SAR Banjarmasin. Mereka kini masih melakukan pencarian. Namun karena kondisi ombak yang tinggi, upaya penyelaman tidak bisa maksimal.

"Kita baru bisa menentukan status para korban setelah tim SAR melakukan pencarian," imbuh Taufik.

Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(mad/nrl)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

Cegah Titipan Proyek, Ahok Minta Rapat dengan DPRD Direkam ke Youtube

PPATK mengungkapkan salah satu modus korupsi di kalangan penyelenggara negara adalah oknum DPRD yang menitipkan proyek-proyek saat pembahasan anggaran dengan Bappeda. Gubernur DKI Ahok ingin bila rapat bersama DPRD direkam dan di-upload ke youtube. Bila DPRD tak mau, maka lebih baik tak usah rapat anggaran. Bila Anda setuju dengan Ahok, pilih Pro!
Pro
83%
Kontra
17%