detikcom
QuickCount Persentase Sampel
  • 6,90%
  • 9,20%
  • 6,90%
  • 18,90%
  • 14,30%
  • 11,80%
  • 9,70%
  • 7,50%
  • 6,70%
  • 5,40%
  • 1,60%
  • 1,10%
  • Last Updated : Kamis, 10 April 2014 18:39 , Sumber : Cyrus Network dan CSIS
  • 6.67%
  • 9.44%
  • 6.61%
  • 18.65%
  • 14.86%
  • 11.40%
  • 10.26%
  • 7.60%
  • 6.52%
  • 5.41%
  • 1.60%
  • 0.97%
  • Last Updated : Rabu, 16/04/2014 14:44 , Sumber : Radio Republik Indonesia
Rabu, 04/09/2013 20:00 WIB

Yusron: Pencalonan Saya Sebagai Dubes untuk Jepang Sejak 2004

Andri Haryanto - detikNews
Jakarta - Adik kandung Yusril Ihza Mahendra, Yusron Ihza Mahendra, masuk di jajaran calon duta besar. Yusron rencananya akan menempati posisi sebagai Duta Besar Jepang. Dia tegas membantah ada deal politik terkait pencalonannya itu.

"Pencalonan saya sebagai Dubes Jepang tidak ada kaitan dengan deal apapun, baik deal pribadi atau deal politik. Apanya yang mau di-deal-kan?" kata Yusron kepada detikcom via pesan singkat, Rabu (4/9/2013).

Pria kelahiran Belitung, Februari 1958 ini mengatakan, amanat untuk menjabat sebagai Dubes Jepang sudah mulai diminta Presiden SBY sejak 2004 lalu sebagai bentuk kaderisasi.

"Hanya saja, hal itu tertunda-tunda karena berbagai hal. Jadi, pencalonan ini bukan hal yang tiba-tiba. Bahkan, sebuah penantian yang cukup lama," ujarnya.

Sejak penantian pergantian itu, Doktor Politik Ekonomi Internasional tamatan Universitas Tsukuba, Jepang, ini mengatakan dirinya bahkan harus menunggu tiga kali pergantian Dubes RI di Jepang,

Yusron berseloroh, pencalonan dirinya untuk wakil diplomatik di Jepang sebagai bonus. "Alhamdulillah, jika saya terkesan masih muda. Berarti ini bonus dan saya tidak boros dalam usia," selorohnya.

"Usia saya dan usia PM Abe atau PM Noda relatif dekat. Yang beda jauh adalah nasibnya. Kedua orang ini sudah menjadi PM dalam usia itu, sedangkan saya belum menjadi apa-apa," imbuh Yusron.



Ikuti berbagai berita menarik yang terjadi hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 15.15 WIB

(ahy/rmd)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

Bagi-bagi Kursi dan Menteri Itu Tidak Baik

Calon presiden PDIP Jokowi bertekad menguatkan sistem presidensial jika nanti terpilih. Jokowi menegaskan koalisi yang dibangunnya bukanlah koalisi bagi-bagi kursi dan jatah menteri. Dia mengatakan, yang akan diajak koalisi adalah partai-partai yang siap bekerja sama membangun bangsa dan negara tanpa meminta jatah kekuasaan. Bila Anda setuju dengan gagasan Jokowi, pilih Pro!
Pro
89%
Kontra
11%