Detik.com News
Detik.com
Senin, 26/08/2013 13:44 WIB

Bakal Capres Peserta Konvensi Keok di Survei, PD Tetap Optimis

M Iqbal - detikNews
Bakal Capres Peserta Konvensi Keok di Survei, PD Tetap Optimis
Jakarta - Dalam survei Litbang Kompas soal elektabilitas capres, nama-nama bakal calon peserta konvensi capres Partai Demokrat rupanya masih berada di urutan buncit. Ketua DPP Sutan Bathoegna menyatakan tetap optimis jago-jagonya di konvensi itu akan merangkak naik.

"Wajarlah karena tokoh-tokoh itu belum menyatakan mencalonkan, tapi nanti ketika konvensi dan ikut sosialiasi baru terlihat," kata Sutan Bathoegana saat ditanya tanggapan soal survei Kompas, di Gedung DPR, Senayan, Jakarta, Senin (26/8/2013).

Menurutnya, elektabilitas calon memang tak bisa dilepaskan dari popularitas sebelumnya, seperti Jusuf Kalla yang memang sudah lebih dulu dikenal oleh publik sebagai wakil presiden.

"Permainan (konvensi) kan 8 bulan, dalam 1 bulan saja Jokowi bisa masuk (unggul survei) masa kita nggak bisa," ucap Sutan bersemangat.

Sementara soal optimisme calon konvensinya apakah bisa mengalahkan Jokowi, Sutan masih optimis survei bisa berubah dan jagonya Demokrat unggul.

"Kita nggak pikir Jokowinya, kalau orang terkenal banyak orang terkenal. Terpilih dan tidaknya kita nggak ngerti, bisa berubah," imbuh ketua komisi VII DPR itu.


Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(bal/van)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 26/03/2015 12:35 WIB
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut Jumlah pengguna jaminan kesehatan nasional melonjak tajam pada tahun pertama penyelenggaraannya. Akibatnya, kondisi keuangan BPJS Kesehatan defisit. Klaim membengkak, lebih besar daripada premi yang diterima.
ProKontra Index »

Tolak APBD DKI 2015, Parpol Lembek dan Mengecewakan

DPRD DKI menolak penggunaan APBD DKI 2015 setelah tak mau membahasnya lewat rapat Badan Anggaran. Tokoh antikorupsi Buya Syafii Maarif mengatakan sikap partai lembek dan mengecewakan. "Mereka menolak isu anggaran siluman tetapi mendukung atau tidak menarik diri dari Hak Angket. Padahal, Ahok diangket karena jelas menolak anggaran siluman itu," kata Buya Syafii. Bila Anda setuju pendapat Buya Syafii, pilih Pro!
Pro
100%
Kontra
0%