Minggu, 25/08/2013 11:26 WIB

FPI Berjuang Basmi Korupsi di Indonesia

Danu Damarjati - detikNews
Jakarta - Front Pembela Islam (FPI) telah menyelenggarakan Musyawarah Nasional III di Bekasi, tanggal 22 hingga 24 Agustus kemarin. Di antara poin-poin yang disepakati, mereka juga berkomitmen memberantas korupsi di Indonesia.

"Korupsi, itu bagian dari perjuangan kita untuk kami basmi," ujar Imam Besar FPI Habib Rizieq Shihab di Markas Besar FPI, Jl Petamburan III, Jakarta, Minggu (25/8/2013).

Rizieq menilai, kondisi ekonomi yang semakin merosot diakibatkan oleh korupsi yang semakin merajalela. Ini mengakibatkan kemiskinan semakin meluas. Akibatnya, banyak rakyat yang hidup dengan makan nasi aking.

"Ekonomi kita ambruk bukan karena subsidi kepada masyarakat, tapi karena korupsi," tegasnya.

Milad FPI tempo hari memunculkan harapan dari FPI agar Indonesia bisa menjadi lebih baik dari segi politik, sosial, dan keamanan. Rizieq mendorong agar penegak hukum tidak tebang pilih dalam memberantas korupsi.

"Skandal megakorupsi masih diulur-ulur. Kepolisan dan kejaksaan tebang pilih, sementara rakyat miskin jumlahnya makin meningkat," tuturnya.


Ratusan mahasiswa di universitas Samratulangi Manado saling serang. Belasan gedung perkuliahan hancur dan puluhan sepeda motor dibakar. Saksikan liputan lengkapnya dalam program "Reportase Malam" pukul 02.51 WIB hanya di Trans TV

(dnu/nrl)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Camat dan Lurah Tak Perlu Ada, Ganti Jadi Manajer Pelayanan Satu Atap

Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) segera merealisasikan kantor kelurahan dan kecamatan menjadi kantor pelayanan terpadu satu pintu. Lurah dan camat bakal berfungsi sebagai manajer pelayanan. Ahok berpendapat lurah dan camat tak perlu lagi ada di Indonesia. Bila Anda setuju dengan gagasan Ahok, pilih Pro!
Pro
75%
Kontra
25%